by

Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya

Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya

Dalam kimia, basa dapat didefinisikan sebagai zat yang berdisosiasi dalam larutan berair untuk membentuk ion Hidroksida (OH). Basa lemah adalah basa yang tidak sepenuhnya terdisosiasi menjadi ion penyusunnya ketika dilarutkan dalam larutan. Beberapa bagian dari basa lemah terdisosiasi menjadi ion hidroksida, sementara beberapa tetap tidak terdisosiasi di dalam larutan berair. Asam konjugasi dari basa lemah selalu merupakan asam lemah, dan basa konjugasi dari asam lemah selalu merupakan basa lemah.

Bagaimana cara mengidentifikasi basa lemah?

Biasanya, pH basa lemah berkisar antara 7 dan 11. Konsentrasi OH sering digunakan sebagai alternatif pH untuk mengukur konsentrasi relatif H+/OH dalam larutan. Hidroksida yang lebih tinggi berarti konsentrasi hidrogen yang lebih rendah, oleh karena itu, pH yang lebih besar. Plus, basa lemah memiliki konstanta disosiasi basa (Kb) yang lebih rendah. Ini analog dengan konstanta disosiasi asam dan mewakili kekuatan relatif basa. Sebagai basa semakin lemah, nilai Kb mereka menjadi lebih kecil.

Berikut ini adalah beberapa contoh basa lemah yang paling umum dan contoh kegunaanya dalam kehidupan sehari-hari.  Nilai pKb digunakan untuk mewakili kebasaan suatu senyawa. Ini adalah logaritma negatif basis-10 suatu larutan.

13. Hidroksilamina

Hidroksilamina adalah turunan teroksigenasi dari amonia. Hidroksilamina murni adalah padatan kristal tidak berwarna yang larut dalam air. Garam anorganiknya adalah zat pereduksi kuat yang digunakan untuk mensintesis berbagai polimer dan sebagai penyusun pengembang fotografi. Dan mereka dapat bertindak sebagai antioksidan untuk asam lemak.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus Kimia: NH2OH. Tingkat kebasaan (pKb): 8.05
Hidroksilamina juga merupakan perantara dalam nitrifikasi biologis oleh mikroba seperti bakteri. Dalam industri semikonduktor, sering digunakan untuk menghilangkan photoresist setelah litografi. Para peneliti sedang mempelajari garam nitratnya yang disebut hidroksilamonium nitrat sebagai propelan roket.
Temuan menunjukkan bahwa bentuk padatnya dapat digunakan untuk membuat propelan padat, dan larutan airnya dapat digunakan untuk membuat monopropelan. Karena hidroksilamina menimbulkan bahaya kebakaran yang berbahaya bila terkena panas yang hebat, potensi penggunaannya harus dievaluasi dengan hati-hati. Sifat bahaya ledakan masih belum dipahami dengan baik.

12. Trimetilamina

Trimetilamina adalah amina tersier tidak berwarna di mana setiap atom hidrogen diganti dengan gugus metil. Atom nitrogen pusat terikat pada tiga gugus metil dalam geometri piramidal trigonal.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus kimia: N(CH3)3. Tingkat Kebasaan (pKb): 4.20
Trimethilamina adalah gas pada suhu kamar tetapi sangat larut dalam air. Biasanya dijual sebagai larutan 40% dalam air. Pada konsentrasi yang lebih rendah, baunya seperti ikan yang membusuk. Pada konsentrasi yang lebih tinggi, baunya seperti amonia. Menghirup konsentrasi tinggi dalam jangka pendek atau menghirup konsentrasi rendah dalam jangka panjang dapat menyebabkan masalah kesehatan yang parah.
Senyawa ini merupakan nukleofil yang sangat baik, yang berarti dapat membentuk ikatan dengan elektrofil dengan menyumbangkan pasangan elektron. Zat ini memiliki beberapa aplikasi industri, terutama digunakan untuk mensintesis zat pengatur tumbuh, zat pewarna, tetrametilamonium hidroksida, dan kolin.

11. Hidrazin

Hidrazin adalah senyawa yang mengandung dua atom nitrogen ikatan tunggal dan empat atom hidrogen perifer. Larutan berairnya (konsentrasi lebih dari 37%) tidak berwarna, korosif, dan beracun jika tertelan dan terserap kulit.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus Kimia: N2H4. Tingkat kebasaan (pKb): 8.1
Ketika hidrazin dicampur dengan air, ia membentuk monohidrat yang lebih padat (1,032 g/cm3) daripada zat anhidrat.
N2H4 + H2O –> [N2H5]+ + OH– 
Seperti amonia, hidrazin memiliki sifat kimia basa (alkali). Ini adalah bahan dasar dan pereduksi yang sangat reaktif yang digunakan dalam berbagai aplikasi medis dan industri.
Sekitar 100,00 metrik ton hidrazin diproduksi secara global setiap tahun. Ini terutama digunakan sebagai agen pembusa untuk menghasilkan busa polimer. Senyawa ini juga digunakan sebagai propelan bahan bakar roket.
Saat bahan bakar terbakar, hidrazin terurai menjadi gas amonia, nitrogen, dan hidrogen, menghasilkan sejumlah besar energi panas. Gas hidrogen dan nitrogen dipaksa keluar dari roket melalui nosel untuk menciptakan daya dorong.

10. Aluminium hidroksida

Dalam bentuknya yang murni, aluminium hidroksida adalah butiran atau bubuk putih dengan kerapatan sekitar 2,4 g/mL. Meskipun tidak larut dalam air, ia cepat larut dalam basa kuat dan asam. Aluminium hidroksida memiliki dua sifat unik:
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus kimia: Al(OH)3
Tingkat Kebasaan (pKb): 7,5
Amfoterisme: Ini berarti dapat bereaksi baik sebagai basa atau asam. Misalnya, OH dalam aluminium hidroksida dapat bertindak sebagai basa lemah bila dicampur dengan asam kuat seperti asam klorida. Di sisi lain, ketika bereaksi dengan basa kuat seperti natrium hidroksida, OH dalam aluminium hidroksida bertindak sebagai asam lemah.
Polimorfisme: Ini berarti senyawa dapat ada dalam berbagai bentuk. Aluminium hidroksida diketahui memiliki empat bentuk yang berbeda yaitu bayerite, gibbsite, doyleite, dan nordstrandite.
Aluminium hidroksida biasanya digunakan sebagai bahan tambahan dalam obat antasida. Telah terbukti efektif untuk mengobati sakit maag, gangguan pencernaan asam, dan sakit perut. Senyawa ini juga digunakan dalam industri manufaktur dan sebagai pengisi tahan api untuk aplikasi polimer.

9. Seng Hidroksida

Seng Hidroksida berbentuk sebagai padatan putih dan memiliki kerapatan 3,05 g/cm3. Senyawa ini terjadi secara alami dalam tiga mineral langka, yaitu ashoverite, sweetite, dan wulfingite. Seng hidroksida juga disintesis di laboratorium dengan mencampur larutan natrium hidroksida dengan larutan garam seng apa pun.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus Kimia: Zn(OH)2 Tingkat Kebasaan (pKb): 8,15
Seperti hidroksida logam lain, seperti kromium, timah, berilium, timbal, dan aluminium, seng hidroksida bersifat amfoter. Ini berarti dapat bereaksi baik sebagai asam dan sebagai basa. Senyawa ini mudah larut dalam larutan basa kuat (seperti natrium hidroksida) dan juga dalam larutan asam kuat (seperti asam klorida).
Seng hidroksida sebagian besar digunakan sebagai agen penyerap dalam dressing bedah. Senyawa ini juga digunakan sebagai perantara untuk pembuatan pestisida dan pigmen.

8. Natrium bikarbonat

Natrium bikarbonat adalah kristal padat putih, yang sering muncul sebagai bubuk halus. Senyawa ini memiliki rasa basa, yang mirip dengan natrium karbonat (soda cuci).
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus kimia : NaHCO3. Tingkat Kebasaan (pKb): 3,67
Bentuk mineral alaminya adalah Nahcolite, yang terjadi dalam gabungan dengan halit, burkeit, boraks, tenardit, dan termonatrit.
NaHCO3 + H2O –> Na+ + H2CO3 + OH
Senyawa terhidrolisis dalam air menghasilkan kation natrium dan ion hidroksida. Kehadiran ion hidroksida membuat senyawa sedikit basa. Senyawa ini terutama digunakan dalam memanggang sebagai agen ragi. Ketika dicampur dengan air, ia bertindak sebagai antasida, yang cukup efektif dalam mengobati gangguan pencernaan asam dan mulas.
Natrium bikarbonat bereaksi cepat dengan asam, menghasilkan gas karbon dioksida. Itulah mengapa banyak digunakan untuk menetralkan tumpahan asam dan larutan asam yang tidak diinginkan di laboratorium kimia.

7. Piridin

Struktur piridin sangat mirip dengan benzena, dengan satu gugus metina digantikan oleh atom nitrogen. Kehadiran nitrogen (dan pasangan elektron bebasnya) di cincin benzena membuat piridin menjadi senyawa unik dalam kimia.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus kimia: C5H5N. Tingkat Kebasaan (pKb): 8,75
Piridin adalah basa yang secara signifikan lebih lemah daripada alkilamina dan amina tersier alifatik yang khas. Ini adalah cairan yang larut dalam air dan sangat mudah terbakar dengan bau “seperti ikan” yang tidak menyenangkan.
Meskipun piridin murni tidak memiliki warna, sampel yang tidak murni atau lebih tua dapat tampak kuning. Basa ini digunakan terutama untuk melarutkan senyawa lain dan membuat berbagai produk, termasuk pewarna, cat, insektisida, obat-obatan, penyedap makanan, vitamin, perekat, dan produk karet. Senyawa ini juga ditemukan di banyak bahan alami di lingkungan.

6. Etilamin

Etilamin adalah amina primer yang korosif. Ini adalah basa lemah, yang berarti tidak terionisasi sepenuhnya dalam larutan berair untuk membentuk kation etil-amonium dan anion hidroksida.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus: C2H5NH2. Tingkat Kebasaan (pKb): 3,35
Kesetimbangan terbentuk antara molekul etilamina yang tidak terionisasi dan dua ion yang terbentuk karena ionisasinya. Seperti amina primer lainnya, Etilamin adalah pelarut yang sangat baik untuk logam litium.
Larutan tersebut digunakan untuk mereduksi zat organik tak jenuh seperti alkuna dan naftalena. Selanjutnya, Etilamin menciptakan oksida nitrogen beracun selama pembakaran. Biasanya disimpan dalam wadah tertutup; namun, kontak yang terlalu lama dengan suhu tinggi dapat menyebabkannya pecah dengan hebat.

5. Propilamin

Propilamin termasuk dalam kelas senyawa organik yang disebut monoalkylamina. Senyawa ini mengandung gugus amina alifatik primer. Propilamin larut dalam air dan kurang padat dibandingkan air. Ini adalah cairan volatil yang tidak berwarna, dan uapnya lebih berat daripada udara.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus kimia: C3H7NH2 Tingkat kebasaan (pKb): 3,45
Selama pembakaran, senyawa ini menciptakan oksida nitrogen beracun. Propilamine biasanya ditemukan dalam konsentrasi yang lebih rendah dalam beberapa makanan yang berbeda seperti paprika hijau, paprika oranye, dan dalam konsentrasi tertinggi dalam paprika merah dan paprika kuning.
Para peneliti juga mendeteksinya di seledri liar dan anggur biasa. Di laboratorium, Propilamin hidroklorida dibuat dengan mencampurkan amonium klorida dengan 1-propanol pada tekanan dan suhu tinggi menggunakan katalis asam Lewis seperti besi klorida. Propilamin sebagian besar digunakan untuk mensintesis dan menganalisis bahan kimia lainnya

4. Amonium Hidroksida

Meskipun amonium hidroksida adalah senyawa alami, tetapi senyawa ini juga diproduksi oleh manusia karena beberapa alasan. Senyawa ini dibuat dengan melarutkan amonia ke dalam air. Cairan yang dihasilkan tidak berwarna dan berbau menyengat.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus kimia: NH4OH. Tingkat Kebasaan (pKb): 4,75
Larutanya mengandung sejumlah besar air dan amonia dan sejumlah kecil ion amonium dan ion hidroksida. Karena amonium hidroksida tidak sepenuhnya terdisosiasi menjadi ion, amonium hidroksida adalah basa lemah. PH-nya berkisar antara 7 dan 10.
Senyawa ini memiliki beberapa aplikasi. Dalam makanan, misalnya, amonium hidroksida digunakan dalam konsentrasi 0,7%, sedangkan pembersih rumah tangga dibuat dengan konsentrasi 5-10%. Senyawa ini juga digunakan dalam analisis anorganik kualitatif konvensional sebagai kompleks dan basa.

3. Metilamin

Metilamin adalah amina primer alifatik biasa, di mana NH2 terhubung ke rantai karbon. Semua amina primer alifatik, termasuk yang ini, adalah basa yang lebih kuat daripada amonia. Seperti yang kita lihat dalam rumus, perbedaan utama antara amonia dan metilamin adalah adanya gugus CH3 pada yang terakhir.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus: CH3NH2. Kebasaan (pKb): 3,34
Karena gugus alkil mendorong elektron menjauh dari dirinya sendiri, muatan negatif kecil menumpuk di atom nitrogen, membuat pasangan elektron bebas lebih menarik terhadap ion hidrogen. Dan karena amonia tidak memiliki gugus penyumbang elektron, itu adalah basa yang lebih lemah daripada metilamin (di mana nitrogen lebih negatif, sehingga lebih mudah mengambil H+).
Seperti amonia, metilamin adalah gas tidak berwarna atau cairan dengan bau yang menyengat. Senyawa ini dapat dengan mudah terbakar. Di bawah paparan suhu tinggi yang berkepanjangan, wadah metilamin dapat pecah dengan hebat. Itu sebabnya harus ditangani dengan hati-hati.
Metilamin banyak dijual sebagai larutan dalam tetrahidrofuran, etanol, metanol, atau sebagai gas anhidrat dalam wadah bertekanan. Ini banyak digunakan untuk membuat pestisida, surfaktan, obat-obatan, penghilang cat, dan bahan kimia karet.
Administrasi Penegakan Narkoba AS mengklasifikasikan metilamin sebagai bahan kimia Daftar 1 karena produksi metamfetaminnya yang ilegal.

2. Anilin

Anilin adalah amina aromatik paling sederhana yang berbentuk sebagai cairan berminyak kuning-kecoklatan dengan bau amis amis. Senyawa ini berisi amina yang terikat pada cincin benzena. Lebih khusus lagi, pasangan elektron bebas pada atom Nitrogen dalam gugus NH2 berkonjugasi dengan elektron Pi dari cincin benzena. Oleh karena itu, anilin tidak dapat dengan mudah kehilangan pasangan elektron, yang menjadikannya basa lemah.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus kimia: C6H5NH2
Tingkat Kebasaan (pKb): 9.13
Senyawa ini sangat larut dalam alkohol dan eter dan sedikit larut dalam air. Ketika bereaksi dengan asam kuat, ia membentuk ion anilinium. Anilin bersifat racun. Ini dengan cepat diserap oleh kulit, paru-paru, dan saluran pencernaan hewan percobaan. Namun, banyak digunakan untuk mensintesis bahan kimia, terutama bahan kimia pertanian, bahan kimia fotografi, dan pewarna.

1. Amonia

Amonia memiliki kemampuan yang besar untuk membentuk ikatan hidrogen. Ketika dilarutkan dalam air, ia memperoleh ion hidrogen dari air, menghasilkan ion amonium dan hidroksida.
NH3(aq) + H2O <–> NH4+(aq) + OH(aq)
Reaksi ini berjalan dua arah, yang berarti dapat dibalik. Setiap saat selama reaksi, hampir 99% zat masih tetap sebagai molekul amonia, dan hanya 1% yang benar-benar menghasilkan ion hidroksida. Karena hanya sebagian kecil dari amonia yang diubah menjadi ion hidroksida dalam larutan, itu adalah basa lemah.
Beberapa Contoh Basa Lemah Dan Kegunaannya
Rumus Kimia: NH3. Tingkat Kebasaan (pKb): 4,75
Amonia adalah bahan kimia blok bangunan yang digunakan untuk pembuatan berbagai macam produk. Sekitar 90% dari amonia yang diproduksi secara global digunakan dalam pupuk untuk meningkatkan produksi pangan bagi miliaran orang. Sisanya digunakan dalam industri karet dan kertas, pengolahan air limbah, dan produk pembersih rumah tangga.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.