by

Bahan-Bahan Kimia yang Paling Umum di Minuman Berenergi

Kita tentu saja tidak asing lagi dengan konsep minuman energi. Minuman-minuman ini memberi kita energi yang luar biasa dan meningkatkan kita dalam hal energi, dalam waktu yang sangat singkat. Sangat efektif dan efisien ketika kita perlu bekerja keras tetapi tidak ingin capek. Kita juga mungkin pernah mendengar satu atau dua hal tentang masalah khusus ini, yaitu jangan terlalu banyak mengonsumsi minuman berenergi. Itu tidak akan baik untukmu. Apakah pernyataan ini benar? Atau bukan?. Dibawah ini, akan dimembahas lebih jauh tentang minuman energi dan apa yang dikandungnya, bahan di dalamnya, mengapa kitamerasa berenergi setiap kali meminumnya. Namun sebelum kita beralih ke bahan-bahannya, mari kita lihat lebih jauh tentang minuman energi.

Bahan-Bahan Kimia yang Paling Umum di Minuman Berenergi

Apa itu Minuman Energi?

Minuman energi adalah salah satu jenis minuman yang mengandung obat perangsang. Minuman ini biasanya dipasarkan dan dipromosikan sebagai pemberian stimulasi mental dan fisik. Mereka mungkin atau tidak berkarbonasi. Banyak di antaranya mengandung banyak gula (atau gula buatan), ekstrak herbal, taurin, dan asam amino.

Kita bisa menemukan banyak merek dan ragam minuman energi saat ini. Kopi, teh, dan minuman lain yang mengandung kafein alami tidak dianggap sebagai minuman energi, begitu pula cola (yang lebih dikenal dengan minuman bersoda). Menurut Mayo Clinic, orang dewasa yang sehat memiliki batas 400 mg kafein per hari, dan asupan lebih dari 400 mg per hari dapat dianggap berbahaya atau tidak aman. 400 mg kafein sama dengan 4 cangkir kopi (cangkir standar), dan 5 kaleng kopi (@ 250 ml kaleng dengan 80 mg kafein per kaleng). Minuman energi memiliki efek kafein dan gula yang diberikan, meskipun bahan lain dianggap tidak memiliki efek sama sekali. Biasanya, minuman berenergi meningkatkan kinerja kognitif (meningkatkan perhatian dan kecepatan reaksi. Biasanya karena kafein). Penelitian lain menyatakan bahwa peningkatan kinerja tersebut merupakan hasil dari kombinasi bahan. Tidak ada bukti ilmiah yang mengatakan bahwa minuman berenergi ini membantu peningkatan kekuatan dan daya tahan otot, meskipun iklan tentang hal ini biasanya mencantumkannya.

Ada beberapa bahan yang telah dikenal luas (dan terbukti efektif) untuk bertindak sebagai stimulan reaktan otot dan tubuh kita. Berikut lebih lanjut tentang Bahan Kimia dalam Minuman Energi!

1.Kafein – C8H10N4O2

Kafein adalah stimulan sistem saraf pusat (SSP) dari kelas mmthylxanthine. Bahan ini digunakan sebagai obat psikoaktif. Kafein adalah obat psikoaktif yang paling banyak digunakan dan biasanya orang menggunakannya setiap hari untuk meningkatkan respons kognitif mereka.

Bahan-Bahan Kimia yang Paling Umum di Minuman Berenergi

Tidak seperti obat psikoaktif lainnya, kafein legal dan tidak diatur di setiap sudut dunia. Ada beberapa mekanisme kerja (memblokir aksi adenosin pada reseptornya dan merangsang bagian tertentu dari sistem saraf otonom kita) dalam senyawa kimia ini. Kafein alami dapat kita temukan dalam minuman seperti teh dan kopi. Namun, produsen cenderung menambahkan kafein buatan ke dalam minuman lain seperti minuman energi dan minuman ringan.

Kafein memberi tubuh rasa kewaspadaan sekaligus membuat pembuluh darah melebar. Inilah sebabnya mengapa banyak orang memilih untuk meminumnya setiap hari. Namun, terlalu banyak kafein bukanlah ide yang baik karena dapat menyebabkan beberapa gangguan pada sistem pernapasan kita.

Bila kita telah melebihi asupan kafein harian, kita kemungkinan besar akan menderita jantung berdebar-debar, sakit kepala, mual dan kegugupan (ini yang paling umum). Asupan kafein yang sehat adalah 400 mg per hari dan ini berarti kita bisa mendapatkan sekitar 4 cangkir minuman (teh atau kopi) dengan setiap cangkir mengandung sekitar 80 mg kafein.

2. Taurin – C2H7NO3S

Taurin adalah asam amino yang diproduksi oleh tubuh manusia (biasanya secara alami). Namun, taurin yang sering kita temukan dalam minuman energi biasanya diproduksi, karena memiliki efek yang baik untuk membuat manusia lebih bersemangat. Taurin membantu mengatur detak jantung, kontraksi otot dan tingkat energi kita. Biasanya tubuh membuat cukup taurin, jadi tidak perlu suplementasi.

Bahan-Bahan Kimia yang Paling Umum di Minuman Berenergi

Tetapi, orang-orang berpendapat bahwa ketika kita merasa sakit, lelah, aktivitas fisik atau cedera, tubuh kita tidak akan menghasilkan cukup taurin, sehingga suplemen dapat membantu mendapatkan energi yang lebih baik untuk melakukan aktivitas atau sekadar merasa sehat / baik.

Taurin bisa menjadi senyawa neurotransmitter penghambat ringan. Yang memungkinkan orang untuk berfungsi lebih baik dengan peningkatan tingkat stimulan lainnya. Studi juga menemukan bahwa senyawa kimia khusus ini dapat membantu kita menurunkan kolesterol, meningkatkan efektivitas dalam hal kontraksi otot jantung, dan meningkatkan aliran darah serta meningkatkan suplai oksigen ke sel jantung.

3. Vitamin B.

Vitamin B adalah salah satu bahan minuman energi yang berlebihan. Tentu, jika kita mengonsumsi vitamin B kurang dari yang dibutuhkan tubuh kita, kita mungkin mengalami beberapa ketidaknyamanan pada tubuh kita: merasa lelah dan pusing. Namun, para ahli mengatakan bahwa asupan daging, sayuran, dan buah-buahan setiap hari cukup baik untuk memenuhi kebutuhan vitamin B. Jumlah vitamin B yang bisa kita temukan dalam minuman energi bisa melebihi kebutuhan vitamin ini setiap hari. Satu kaleng minuman energi bahkan bisa mengandung 8000% lebih banyak daripada asupan harian vitamin B yang direkomendasikan. Benar-benar sesuatu yang mengejutkan.

Menurut British Journal of Medicine (melalui studi kasus yang mereka terbitkan), tingkat racun niacin menumpuk di tubuh pria setelah dia mengonsumsi 5 kaleng minuman energi selama tiga minggu. Ini mengarah pada hepatitis nonviral. Vitamin B baik untuk tubuh kita, tapi tidak jika dikonsumsi secara berlebihan. Tidak seorang pun, bahkan tidak ahli dalam hal ini yang tahu mengapa vitamin B dipromosikan dengan gencar di setiap iklan minuman energi. “Mungkin ini hanya trik pemasaran untuk memikat lebih banyak orang,” Marrie Caudhil, P.hd R.D dari Cornell University berkomentar terkait masalah ini.

Vitamin B. Capsules B1 B2 B6 B12 on white isolated background. 3d

4. Inositol (C6H120)

Inositol merupakan salah satu senyawa kimia yang banyak terdapat di alam. Ini bisa ditemukan di banyak buah, terutama jeruk dan melon. Penggunaan inositol dalam minuman energi terutama karena digunakan sebagai cutting agent atau adulterant. Belum ada penelitian formal mengenai hal ini namun inositol dapat menyebabkan sakit perut, menyebabkan pusing dan kelelahan, serta sakit kepala. Dosis besar biasanya digunakan untuk mengobati penyakit psikiatrik tertentu.

5. Ginseng

Ginseng memiliki efek yang sangat baik untuk tubuh kita. Itu membuat tubuh kita sehat dan telah digunakan selama beberapa ratus tahun untuk menjaga kesegaran tubuh manusia. Namun, beberapa penelitian mengungkapkan bahwa ginseng sebenarnya dapat menyebabkan beberapa gangguan kesehatan. Efek tersebut adalah: tekanan darah rendah, edema, palpitasi, demam, supresi nafsu makan, takikardia, vertigo, sakit kepala, mastalgia, euforia, atau bahkan keguguran. Tentu saja, ini semua hanya akan terjadi jika kita mengkonsumsinya secara berlebihan karena ramuan khusus ini sebenarnya sangat baik untuk tubuh kita jika dikonsumsi secara adil.

6. Glucuronolactone – C6H8O6

Glucuronolactone adalah bahan kimia alami yang merupakan struktur penting di hampir jaringan ikat. Meskipun tidak ada efek samping yang dilaporkan, penggunaan glukuronolakton mendapat kritik karena dikatakan memiliki efek buruk pada otak manusia. Ini juga telah dikaitkan dengan beberapa penyakit kronis seperti tumor otak. Banyak negara seperti Perancis, Kanada dan Jerman yang menyatakan bahwa bahan kimia tersebut tidak aman untuk dikonsumsi.

7. Pemanis buatan

Bahan Kimia dalam Minuman Energi, Jika kita meminum minuman energi bebas gula, kemungkinan besar kita akan mengkonsumsinya dengan pemanis buatan. Meskipun tidak ada larangan dalam pendistribusiannya (dan semua institusi kesehatan besar telah menyatakan aman), selalu ada perdebatan sengit tentang apakah pemanis buatan aman untuk dikonsumsi tubuh kita. Ini adalah hal yang benar untuk dipikirkan, terutama aspartam (karena ini adalah pemanis buatan yang paling umum digunakan dan sejujurnya, tidak terlalu sehat).

8. Antioksidan

Antioksidan adalah molekul yang membantu tubuh pulih dan mencegah kerusakan akibat radikal bebas. Biasanya, kita dapat menemukan vitamin C dan E, vit A (yang dikenal sebagai beta karoten, retinol) dan selenium di sebagian besar minuman energi populer.

Ini semua adalah antioksidan. Antioksidan membantu menyembuhkan penyakit dan mencegah kerusakan sel. Sebagian besar antioksidan ini dikeluarkan dari tubuh jika dikonsumsi secara berlebihan, tetapi vitamin A bisa berbahaya karena menumpuk di dalam tubuh. Itu bisa menyebabkan kerusakan hati juga. Inilah sebabnya mengapa kita tidak boleh bergantung pada minuman berenergi dalam hal kebutuhan antioksidan tubuh kita.

9. Creatine

Creatine secara alami dibuat di dalam tubuh. Namun, kita juga bisa menemukannya di daging. Inilah salah satu alasan mengapa mereka mengatakan bahwa makan daging sebenarnya dapat membantu membangun otot kita, karena daging mengandung banyak kreatin. Terlalu banyak kreatin tidak akan baik untuk tubuh kita karena dapat menyebabkan kerusakan ginjal.

jars with nutritional supplements for bodybuilding

Demikian 9 bahan aktif minuman energi yang memiliki berbagai efek yang masih diperdebatkan. Minuman energi benar-benar dapat membantu kita dalam memberikan dorongan ekstra agar energi kita melonjak, tetapi kita juga harus ingat bahwa mengonsumsi segala sesuatu secara berlebihan tidak pernah baik karena memiliki beberapa efek berbahaya bahan kimia dalam minuman energi.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.