by

Asetaminofen (Parasetamol)

Acetaminophen merupakan obat pereda nyeri (analgesik) dan agen fever- mengurangi (antipiretik). Acetaminophen ini ditemukan dalam obat-obatan non resep seperti Tylenol dan Excedrin. Senyawa Acetaminophen ini banyak digunakan untuk mengobati kedua nyeri kronis dan akut dan dianggap memiliki potensi penghilang rasa sakit yang sama dengan  analgesik non resep yang lainnya, seperti aspirin dan ibuprofen. Nama kimianya adalah 4-hydroxyacetanalide sedangkan rumus kimianya adalah C 8 H 9 NO 2 

Rumus kimia asetaminofen
Rumus kimia asetaminofen

Acetaminophen digunakan sebagai pereda nyeri pada awal 1800-an. Telah disetujui untuk digunakan oleh Food and Drug Administration AS pada tahun 1950, tak lama setelah ditemukan bahwa obat paracetin berhubungan erat dengan acetaminophen, dimana dalam tubuh parecetin terpecah, dan efek menguntungkan dari paracetin sebenarnya efek acetaminophen.

Acetaminophen bekerja dengan menghambat sintesis senyawa sinyal kimia yang disebut prostaglandin, yang membantu untuk mengirimkan sinyal rasa sakit dan menyebabkan demam. tubuh memproduksi prostaglandin dalam menanggapi cedera atau sakit. Acetaminophen mengurangi rasa sakit dengan membantu untuk memblokir sinyal ini. Acetaminophen menghentikan beberapa fungsi prostaglandin tetapi tidak mempengaruhi fungsi lainnya. Prostaglandin dikenal sebagai pemulai peradangan dan pembengkakan banyak jaringan tubuh. Tidak seperti aspirin dan ibuprofen, asetaminofen tidak memiliki efek anti-inflamasi.

obat anti nyeri
Tablet Parasetamol

Perbedaan cara kerja obat ini terletak pada kekhususan jaringan mereka. Aspirin dan ibuprofen bertindak pada berbagai jaringan. Acetaminophen menghambat sintesis prostaglandin lebih khusus pada sel-sel sistem saraf dan ini merupakan inhibitor jauh kurang efektif dari jaringan lain. selektivitas ini membuat acetaminophen mempunyai efek analgesik dan antipiretik, dengan tidak menjadikan acetaminophen sebagai obat anti-inflamasi.

Acetaminophen diketahui menyebabkan iritasi lambung lebih rendah dari aspirin dan ibuprofen, dan tidak menghambat agregasi platelet dan pembekuan darah (seperti halnya aspirin). Jika diberikan dalam dosis yang tepat (500 mg setiap 4-6 jam), acetaminophen adalah aman dan efektif pereda nyeri. Namun, pada dosis tinggi dapat sangat beracun untuk hati, dan bahkan bisa menyebabkan kematian.

Obat itu sendiri tidak beracun, tetapi senyawa beracun, seperti N-acetyl p-benzoquinonimine, terbentuk dari obat ini yang diuraikan oleh enzim dalam hati. Dalam jumlah kecil senyawa ini dapat didetoksifikasi dan dikeluarkan. Namun dalam jumlah besar senyawa ini menguasai sistem detoksifikasi dan senyawa mulai membunuh jaringan hati. Overdosis dapat diobati dengan memberikan pasien arang aktif, yang menyerap acetaminophen dalam perut pasien dan usus, dan dengan pemberian N -acetylcystine, senyawa yang dapat menonaktifkan produk beracun dari metabolisme.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.