by

Asam Basa Dan Garam

Kita menemukan senyawa kimia dalam kehidupan sehari-hari kita. Setiap senyawa kimia memiliki sifat yang unik. Senyawa kimia dapat diklasifikasikan menjadi tiga kategori yaitu asam, basa, dan garam berdasarkan nilai pH. Berikut ini, definisi, contoh, sifat, reaksi kimia, dan penggunaan asam, basa, dan garam.

Asam Basa Dan Garam

1.Asam

Asam adalah senyawa kimia yang bersifat asam.  Senyawa ini terdapat pada buah-buahan seperti lemon, jeruk, anggur, apel, dll. Senyawa asam memiliki derajat asam yang berbeda tergantung pada kekuatan asamnya. Beberapa asam kuat seperti asam klorida dan beberapa lemah seperti asam sitrat. Asam bersifat korosif, artinya dapat membakar kulit kita meskipun hanya setetes.

2. Basa

Basa adalah senyawa kimia yang rasanya pahit. Beberapa contoh basa termasuk air sabun, kapur soda, baking powder, dll. Basa juga dapat bersifat korosif. Senyawa basa biasa juga disebut senyawa basa. Ketika asam dan basa bereaksi satu sama lain maka garam akan terbentuk.

3. Garam

Garam seperti natrium klorida (garam dapur NaCl) ditemukan di alam dalam air laut. Banyak garam juga ditemukan di endapan batuan dan disebut garam batuan.

Bagaimana menentukan apakah suatu senyawa adalah asam basa atau garam?

Indikator adalah senyawa kimia yang membantu kita untuk mengidentifikasi apakah suatu senyawa adalah asam atau basa atau garam. Contoh indikator adalah kertas lakmus, larutan lakmus, metil jingga, fenolftalein, dll. Indikator mengalami perubahan yang dapat diamati seperti perubahan warna atau pembentukan endapan yang membantu kita menemukan sifat senyawa kimia.

Definisi Asam
Asam merupakan senyawa kimia yang dapat berdisosiasi melepaskan proton (H+) dan memiliki pH kurang dari 7 pada skala pH. Rasanya asam. Asam mengubah kertas lakmus biru menjadi merah. Asam melepaskan gas hidrogen saat bereaksi dengan beberapa logam. Asam bisa sangat korosif di alam, jadi, harus ditangani dengan sangat hati-hati.
 

Contoh asam

Asam alami

Asam alami berasal dari zat organik seperti buah-buahan, sayuran, dan hewan, misalnya

Asam tartarat dalam buah asam

Asam laktat dalam susu

Asam sitrat dalam lemon, jeruk, dan buah jeruk lainnya

Asam asetat dalam cuka

Asam oksalat dalam tomat

Asam Basa Dan Garam
Buah jeruk bali bersifat asam dengan pH sekitar 3

Asam mineral

Asam mineral yang berasal dari zat anorganik

Asam klorida (HCl)

Asam sulfat (H2SO4)

Asam nitrat (HNO3)

Asam hidrofluorat (HF)

Asam borat (H3BO3)

Reaksi asam terhadap indikator

Indikator Perubahan Warna
Kertas Lakmus biru Menjadi merah
Phenolphthalein Menjadi tidak berwarna
Methyl orange Menjadi merah
Kunyit Menjadi Kuning
Bunga sepatu Menjadi pink

Sifat kimia asam

1.Asam bereaksi dengan logam untuk melepaskan gas hidrogen

2. Menghasilkan ion hidrogen (H +) saat dilarutkan dalam air

3. Asam bersifat korosif

4. Asam bereaksi dengan logam karbonat untuk melepaskan karbon dioksida

5. Asam bereaksi dengan logam hidrogen karbonat untuk melepaskan karbon dioksida

Kegunaan asam

1.Asam Klorida (HCl)

1.Untuk Pemurnian logam

2. Untuk sintesis asam organik

3. Untuk menetralkan air dalam pengolahan air limbah dan kolam renang

4. Untuk penghancuran batuan di sumur minyak

2. Asam Sitrat

1.Asam sitrat Digunakan sebagai agen penyedap dan pengawet dalam makanan.

2. Digunakan sebagai agen pengkelat dalam pengolahan air sadah

2. Asam sitrat digunakan secara luas dalam kosmetik

3. Asam Nitrat

1. Asam nitrar digunakan dalam sintesis pupuk berbasis nitrogen

2. Asam nitrat digunakan sebagai agen pengoksidasi dalam sintesis organik

3. Digunakan dalam sintesis aqua-Regia untuk membersihkan permukaan emas

Definisi Basis

Basa adalah senyawa kimia yang dapat berdisosiasi untuk melepaskan ion hidroksida (OH) dan memiliki pH lebih besar dari 7 pada skala pH. Rasanya pahit. Basa mengubah kertas lakmus merah menjadi biru. Basa berbusa dan licin untuk disentuh dan juga bisa korosif.

Asam Basa Dan Garam
Sabun adalah satu contoh basa yang paling umum

Contoh Basa

Basa larut air

Basa larut air umumnya adalah hidroksida dari logam alkali dan alkali tanah, antara lain

Kalium hidroksida (KOH)

Natrium hidroksida (NaOH)

Litium hidroksida (LiOH)

kalsium hidroksida (Ca (OH)2)

Barium hidroksida (Ba (OH)2)

Stronsium hidroksida (Sr (OH)2)

Basa yang tidak larut dalam air

Beriku ini mrupakan basa tetapi tidak larut dalam air, antara lain

Magnesium oksida (MgO)

Tembaga oksida (CuO) 

Reaksi basa terhadap indikator:

Indikator Perubahan warna
Kertas Lakmus merah Menjadi biru
Phenolphthalein Menjadi Pink
Methyl orange Menjadi kuning
Kunyit Menjadi merah
Bunga sepatu Menjadi hijau

Sifat kimia basa

1.Basa bereaksi dengan logam menghasilkan garam dan melepaskan gas hidrogen

2. Menghasilkan ion hidroksida (OH) jika dilarutkan dalam air

3. Basa bereaksi dengan oksida non-logam (misalnya: NO2, CO2, SO2, dll) untuk menghasilkan garam dan air

4. Basa bereaksi dengan asam menghasilkan garam dan air

5. Logam karbonat (Jenis dari basa) dan logam hidrogen karbonat (sejenis basa) bereaksi dengan asam menghasilkan garam, air, dan karbon dioksida

Penggunaan Basa

Natrium Hidroksida

1.Banyak digunakan dalam sintesis kimia organik

2.Digunakan sebagai agen pembersih di industri

3. Digunakan dalam pemurnian air limbah untuk pengaturan pH

4. Digunakan untuk melarutkan logam amfoter seperti dalam sintesis aluminium melalui proses Bayer.

Kalsium hidroksida

1.Digunakan secara luas dalam industri pengolahan makanan karena toksisitasnya yang rendah.

2. Digunakan dalam industri konstruksi yang biasa disebut kapur mati.

3. Digunakan dalam sintesis ebonit.

Natrium bikarbonat

1.Digunakan sebagai antasid untuk mengobati gangguan pencernaan asam.

2. Digunakan sebagai agen ragi dalam memanggang

3. Digunakan sebagai pengatur pH di kolam renang. Digunakan sebagai fungisida

Definisi Garam

Dalam ilmu kimia, garam terbentuk sebagai hasil reaksi antara asam dan basa. Senyawa ionik selalu terdiri dari ion bermuatan positif yang disebut kation dan ion bermuatan negatif yang disebut anion.

Contoh: Garam biasa (NaCl) tersusun dari ion natrium (Na+) sebagai kation dan ion anion klorida (Cl) sebagai anion. NaCl adalah hasil reaksi antara HCl (asam klorida) dan NaOH (natrium hidroksida). Garam merupakan senyawa netral dan memiliki pH 7. Tidak akan mengubah warna kertas lakmus.

Asam Basa Dan Garam
Garam untuk aromaterapi

Contoh garam

Garam asam

Garam asam larut dalam air menghasilkan larutan asam. Garam ini terbentuk sebagai hasil reaksi antara asam kuat dan basa lemah.

Natrium hidrogen sulfat (NaHSO4)

Natrium dihidrogen fosfat (NaH2PO4)

Kalium dihidrogen fosfat (KH2PO4)

Garam Basa

Garam basa adalah hasil basa kuat dan asam lemah

Kalium sianida (KCN)

Natrium hidroksida (NaOH)

Seng klorida hidroksida (Zn(OH)Cl)

Garam ganda

Garam ganda memiliki lebih dari satu kation atau anion dan memiliki rumus yang sangat kompleks.

Kalium cerium fluorida (KCeF4)

Garam Mohr

Kalium Ytterbium iodida (K4 [YbI6])

Garam campuran

Garam Campuran adalah garam yang terdiri dari dua anion berbagi kation atau dua kation berbagi anion. Ini adalah hasil dari reaksi antara lebih dari satu asam atau basa yang mengakibatkan ketidakseimbangan jumlah kation atau anion.

Bubuk pemutih (Ca(ClO)2)

Kalsium disodium EDTA

Sifat kimia garam

1.Garam netral memiliki nilai pH 7. Garam asam memiliki nilai pH kurang dari 7. Garam basa memiliki nilai pH lebih besar dari 7. pH garam campuran dan garam ganda tergantung dari jumlah dan jenis kation serta anionnya.

2. Garam pada dasarnya adalah isolator tetapi ketika dalam keadaan cair atau dalam larutan mereka menghantarkan listrik karena asosiasi menjadi anion dan kation.

3. Garam sangat larut dalam air dan pelarut polar lainnya. Mereka terdisosiasi menjadi anion dan kation.

4. Garam ditemukan sebagai kristal dengan molekul air di dalamnya yang dapat dihilangkan dengan pemanasan pada suhu tinggi. Molekul air ini disebut air kristalisasi.

5. Garam bereaksi dengan logam, jika logam lebih reaktif daripada kation pada garam, maka terjadi reaksi pertukaran kation untuk menghasilkan garam dan logam lain.

6. Garam bereaksi dengan asam, mengalami reaksi pertukaran ion, dan menghasilkan asam dan garam lain.

7. Garam bereaksi dengan basa, mengalami reaksi pertukaran ion, dan menghasilkan basa dan garam lain.

Kegunaan garam

Garam digunakan untuk banyak aplikasi di industri, sintesis kimia, rumah tangga dan pertanian. Garam yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari adalah amonium nitrat (NH4NO3), natrium klorida (NaCl) dan kalium dikromat .

Amonium nitrat (NH4NO3)
 
1. Amonium nitrat banyak digunakan sebagai pupuk dan lebih disukai daripada urea karena stabilitasnya.
 
2. Amonium nitrat adalah bagian dari sebagian besar bahan peledak utama seperti RDX, TNT, dll
 
3. Digunakan dalam kemasan dingin, ini menyerap panas saat bereaksi dengan air.
 
Natrium klorida (NaCl)
 
1. Digunakan sebagai garam biasa di rumah kita
 
2. Digunakan untuk sintesis klorin dan natrium hidroksida
 
3. Digunakan dalam sintesis natrium karbonat dan kalsium karbonat
 
4. Digunakan dalam pengeboran sumur minyak untuk mengflokulasi cairan pengeboran.
 
5. Digunakan untuk pelunakan air dalam proses pertukaran ion.
 
Kalium dikromat (K2Cr2O7)
1. Digunakan dalam sintesis agen pembersih untuk peralatan kaca.
 
2. Digunakan sebagai bahan semen.
 
3. Digunakan untuk banyak tes analitik dalam kimia karena warnanya yang oranye cerah
 

Kegunaan mengkategorikan bahan kimia menjadi asam, basa, dan garam

Mengkategorikan bahan kimia berdasarkan nilai pH membantu kita menentukan sifat fisiknya seperti rasa, rasa, dan bentuk. Seperti, asam rasanya asam dan basa pahit. Lebih penting lagi, kita mendapatkan pengetahuan tentang sifat kimiawi dan menentukan hasil reaksi kimia tanpa benar-benar melakukannya. Pengetahuan tentang asam, basa, dan garam sangat penting selama studi penelitian karena ini memberi kita pengetahuan sains tentang bagaimana bahan kimia akan bereaksi. Misalnya, dalam beberapa kasus, ini bisa berbahaya seperti menambahkan air ke asam.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.