by

Apa Itu Zat Karsinogen

Karsinogen didefinisikan sebagai zat atau radiasi yang mendorong pembentukan kanker atau karsinogenesis. Karsinogen kimiawi bisa dari bahan alami atau sintetis, beracun atau tidak beracun.

Bagaimana Karsinogen Bekerja
Karsinogen mencegah kematian sel normal (apoptosis) sehingga terjadi pembelahan sel yang tidak terkendali. Sehingga hal ini menyebabkan tumor. Jika tumor mengembangkan kemampuan untuk menyebar atau bermetastasis (menjadi ganas), menghasilkan kanker.

Beberapa karsinogen merusak DNA, akan tetapi, jika terjadi kerusakan genetis yang signifikan, biasanya sel akan mati. Karsinogen mengubah metabolisme seluler dengan cara lain, menyebabkan sel yang terkena menjadi kurang terspesialisasi dan bisa menutupi mereka dari sistem kekebalan tubuh atau mencegah sistem kekebalan tubuh untuk membunuh mereka.

Setiap orang terkena karsinogen setiap hari, namun tidak setiap paparan menyebabkan kanker. Tubuh menggunakan beberapa mekanisme untuk menghilangkan karsinogen atau memperbaiki / menghilangkan kerusakan sel:

1. Sel mengenali banyak karsinogen dan berusaha membuat mereka tidak berbahaya melalui biotransformasi. Biotransformasi meningkatkan kelarutan karsinogen dalam air, sehingga lebih mudah disiram dari tubuh. Namun, terkadang biotransformasi meningkatkan karsinogenisitas bahan kimia.
2. Gen perbaikan DNA memperbaiki DNA yang rusak sebelum bisa mereplikasi. Biasanya, mekanisme kerjanya, tapi terkadang kerusakannya tidak tetap atau terlalu luas agar sistem bisa diperbaiki.

3. Gen supresor tumor memastikan pertumbuhan sel dan pembagian berjalan normal. Jika karsinogen mempengaruhi proto-onkogen (gen yang terlibat dalam pertumbuhan sel normal), perubahan tersebut dapat memungkinkan sel untuk membelah dan hidup saat biasanya tidak dapat. Perubahan genetik atau kecenderungan turunan berperan dalam aktivitas karsinogen.

Contoh Karsinogen
Radionuklida adalah karsinogen, beracun atau tidak, karena memancarkan radiasi alfa, beta, gamma, atau neutron yang dapat mengionisasi jaringan. Banyak jenis radiasi bersifat karsinogenik, seperti sinar ultraviolet (termasuk sinar matahari), sinar-x, dan sinar gamma. Biasanya gelombang mikro, gelombang radio, cahaya inframerah, dan cahaya tampak tidak dianggap karsinogenik karena foton tidak memiliki cukup energi untuk memutus ikatan kimia. Namun, ada kasus terdokumentasi tentang bentuk radiasi “aman” yang biasanya dikaitkan dengan peningkatan tingkat kanker dengan paparan intensitas tinggi yang berkepanjangan. Makanan dan bahan lain yang telah diiradiasi dengan radiasi elektromagnetik (mis., Sinar-x, sinar gamma) tidak bersifat karsinogenik. Iradiasi neutron, sebaliknya, bisa membuat zat bersifat karsinogenik melalui radiasi sekunder.
Karsinogen kimia meliputi elektrofil karbon, yang menyerang DNA. Contoh elektrofil karbon adalah gas mustard, beberapa alkena, aflatoksin, dan benzo [a] pyrene. Memasak dan mengolah makanan bisa menghasilkan karsinogen. Makanan pemanggang atau penggorengan, khususnya, dapat menghasilkan karsinogen seperti akrilamida (kentang goreng dan keripik kentang) dan hidrokarbon aromatik polinuklear (dalam daging panggang).
Beberapa karsinogen utama dalam asap rokok adalah benzena, nitrosamine, dan hidrokarbon aromatik polycycylic (PAHs). Banyak senyawa ini ditemukan di asap lain juga. Karsinogen kimia penting lainnya adalah formaldehida, asbes, dan vinil klorida.
Karsinogen alami termasuk aflatoksin (ditemukan dalam biji-bijian dan kacang tanah), virus hepatitis B dan human papilloma, bakteri Helicobacter pylori, dan bakteri perusak hati Clonorchis sinensis dan Oposthorchis veverrini.
Bagaimana Karsinogen Diklasifikasikan
Ada banyak sistem klasifikasi karsinogen yang berbeda, umumnya didasarkan pada apakah zat diketahui bersifat karsinogenik pada manusia, karsinogen yang dicurigai, atau karsinogen pada hewan. Beberapa sistem klasifikasi juga memungkinkan pelabelan bahan kimia tidak mungkin menjadi karsinogen manusia.
Salah satu sistem yang digunakan oleh Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC), yang merupakan bagian dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) adalah sebagai berikut.
Kelompok 1: karsinogen manusia yang diketahui, cenderung menyebabkan kanker pada keadaan paparan yang khas
Kelompok 2A: mungkin karsinogen manusia
Kelompok 2B: mungkin karsinogen manusia
Kelompok 3: tidak dapat diklasifikasikan
Kelompok 4: mungkin bukan karsinogen manusia

Karsinogen dapat dikategorikan sesuai dengan jenis kerusakan yang ditimbulkannya. Genotoksin adalah karsinogen yang mengikat DNA, mengubahnya, atau menyebabkan kerusakan ireversibel. Contoh genotoxins meliputi sinar ultraviolet, radiasi pengion lainnya, beberapa virus, dan bahan kimia seperti N-nitroso-N-methylurea (NMU). Nongenotoxins tidak merusak DNA, tapi mereka meningkatkan pertumbuhan sel dan / atau mencegah kematian sel terprogram. Contoh karsinogen nongenotoksik adalah beberapa hormon dan senyawa organik lainnya.

Bagaimana Ilmuwan Mengidentifikasi Karsinogen
Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah zat adalah karsinogen adalah untuk mengekspos orang ke sana dan melihat apakah mereka menderita kanker. Jelas, ini tidak etis atau praktis, sehingga kebanyakan karsinogen diidentifikasi dengan cara lain. Terkadang agen diprediksi menyebabkan kanker karena memiliki struktur kimiawi yang serupa atau berpengaruh pada sel sebagai karsinogen yang diketahui. Penelitian lain dilakukan pada kultur sel dan hewan percobaan, dengan menggunakan konsentrasi kimia / virus / radiasi yang jauh lebih tinggi daripada yang akan dihadapi seseorang. Studi ini mengidentifikasi “karsinogen yang dicurigai” karena tindakan pada hewan mungkin berbeda pada manusia. Beberapa penelitian menggunakan data epidemiologis untuk menemukan kecenderungan dalam paparan manusia dan kanker.
Pro-Karsinogen dan Co-karsinogen
Bahan kimia yang tidak bersifat karsinogenik, namun menjadi karsinogen saat dimetabolisme di dalam tubuh disebut pro-karsinogen. Contoh pro-karsinogen adalah nitrit, yang dimetabolisme untuk membentuk nitrosamin karsinogenik.

Ko-karsinogen atau promotor adalah bahan kimia yang tidak menyebabkan kanker sendiri, namun meningkatkan aktivitas karsinogen. Kehadiran kedua bahan kimia bersama-sama meningkatkan kemungkinan karsinogenesis. Etanol (alkohol gandum) adalah contoh promotor.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News