by

Ambar : Pengantar Kimia Organik

Ambar telah digunakan sebagai perhiasan, sebagai bahan parfum dan obat tradisional selama ribuan tahun – tetapi juga memiliki tempatnya dalam sains. Itu adalah substansi pertama di mana fenomena elektrostatik diamati, oleh filsuf Yunani Thales of Miletus, 600 SM, dan itu memberi nama listrik: pada 1601, fisikawan Inggris William Gilbert, yang pertama membedakan antara daya tarik magnetik dan listrik, diciptakan istilah ‘electricus’ untuk properti menarik benda-benda kecil setelah digosok, berasal dari nama Yunani ambar elektron (artinya mengkilap).

Amber : Pengantar Kimia Organik
Katak prasejarah di permukaan ambar setelah 99 juta tahun. Katak itu kecil, panjangnya sekitar 2cm
Ambar atau amber adalah resin tanaman yang memfosil di dalam tanaman, atau setelah mengalir keluar darinya. Potongan-potongan ambar bisa berusia 20 hingga 320 juta tahun, tetapi sulit untuk dipastikan: penanggalan radiokarbon hanya dapat digunakan untuk spesimen yang berumur hingga 50.000 tahun. Jadi, kita harus menentukan usia sedimen di sekitarnya, yang dapat menyesatkan karena ambar mungkin berasal jauh dari lokasi di mana ia ditemukan. Meskipun amber ditemukan di seluruh dunia, termasuk di Republik Dominika di mana amber biru langka ditambang, mungkin endapannya yang paling terkenal di Eropa berada di Laut Baltik, tempat ditemukannya sejumlah besar. Namun amber juga ditemukan di Eropa timur, Laut Utara, Alpen, Spanyol utara, dan Sisilia. Potongan-potongan ambar yang robek dari dasar laut dilemparkan oleh ombak dan dikumpulkan dengan tangan, pengerukan atau menyelam. Di tempat lain, ambar ditambang, baik dalam karya terbuka maupun di galeri bawah tanah.
 
Amber : Pengantar Kimia Organik
Sumber ambar di Eropa.
Lokasi penemuan amber
(merah), Sejarah
rute ambar (hitam dan merah),
sungai berwarna biru.
Fosil makromolekul organik heterogen berwarna kuning hingga merah dari dua jenis resin tanaman yang bergetah: resin terpenoid atau resin fenolik. Resin terpenoid, diproduksi oleh konifer dan angiospermae (tanaman berbunga), terdiri dari struktur cincin yang terbentuk dari unit isoprena (C5H8). Resin fenolik hanya ditemukan di angiospermae, dan termasuk lignin, flavonoid, dan pigmen tertentu.
 
Amber : Pengantar Kimia Organik
Ambar Dominika biru,
Berusia 25-40 juta tahun

Resin melindungi tanaman yang terluka dari kerusakan lebih lanjut, keluar dan mengeras untuk membentuk pertahanan terhadap jamur dan serangga yang menyerang. Fraksi yang mudah menguap dari resin beraroma (mirip aroma khas dari getah pinus), tetapi fraksi lengket, tidak mudah menguap, di- (C20) dan tri-terpenoid (C30) yang membatu menjadi amber melalui polimerisasi radikal bebas . Selama proses pematangan ini, yang berlangsung selama jutaan tahun, polimerisasi, isomerisasi, ikatan silang dan siklisasi dapat terjadi, membentuk campuran zat dengan formula umum C10H16O. Sejumlah kecil sulfur (hingga 1%) juga dapat dimasukkan.

Karena ambar memiliki banyak sifat klasik senyawa organik padat, seperti mudah terbakar, tidak menghantarkan listrik, dan dapat diisi daya secara elektrostatik, merupakan zat model yang baik untuk memperkenalkan senyawa-senyawa ini secara umum, meskipun komposisinya bervariasi dan kompleks. Ini menawarkan nilai tambah menempatkan kimia ke dalam konteks yang lebih luas, sehingga menarik bagi siswa yang biasanya tidak tertarik pada subjek, karena ada hubungan dengan seni, biologi, ilmu bumi dan fisika.
 

Penggolongan Ambar
Ambar merupakan resin tanaman sangat beragam sehingga komposisi kimianya yang berbeda digunakan untuk mengidentifikasi dari spesies tanaman mana sepotong ambar terbentuk. Ini tidak berarti bahwa resin yang sama harus berasal dari tanaman yang serupa, namun: penelitian terbaru telah mengungkapkan bahwa resin dengan komposisi molekul yang sangat mirip dapat diproduksi oleh tanaman yang sama sekali tidak terkait (Bray & Anderson, 2009), perbedaannya bisa sangat kecil. Berdasarkan konstituen kimianya, lima kelas ambar kurang lebihr didefinisikan sebagai berikut:

Kelas I: sejauh ini yang paling berlimpah, terdiri dari asam karboksilat; tiga sub kelas

8(17),12,14-Labdatriene-19-oic acid, dikenal sebagai communic

Kelas II: terbentuk dari resin dengan basa sesquiterpenoid, seperti cadinene

Cadinene, sebagai +-(α)- cadinene, ditemukan di berbagai tanaman penghasil minyak esensial termasuk Cade juniper (Juniperus oxycedrus)

Kelas III: polystyrena alami

Polystyren terbentuk oleh polimerisasi unit-unit stirena

Kelas IV: Kumpulan amber non-terpolimerisasi yang terdiri dari seskuiterpenoid berbasis cedran

Cedrol, sebuah cedran umum yang ditemukan dalam minyak cedar

Kelas V: dianggap diproduksi oleh pohon pinus atau kelompoknya; merupakan campuran resin diterpenoid dan senyawa n-alkil (R-NH-CH3)

Labdan, sebuah diterpena yang awalnya diperoleh dari labdanum, resin yang berasal dari mawar karang (Cistaceae)

Daftar Pustaka

Bray PS, Anderson KB (2009) Identification of carboniferous (320 million years old) class Ic amber. Science 326(5949): 132-134. doi: 10.1126/science.1177539

Scientists at ESRF used powerful X-rays to study amber inclusions. See: www.esrf.eu/news/general/amber

www.stratigraphy.org/upload/ISChart2009.pdf or www.chronos.org/downloads/timetowerparis_highres.png

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.