by

Alkana: Sifat dan Kegunaan

Alkana: Sifat dan Kegunaan

Alkana adalah hidrokarbon jenuh. Ini berarti bahwa setiap atom karbon terikat tunggal ke atom karbon lain. Alkana ada yang berbentuk rantai lurus, bercabang (isomer), dan bentuk siklik. Kita dapat menggunakan rumus umum untuk menentukan rumus khusus berdasarkan jumlah atom karbon. Kita juga dapat dengan mudah memberi nama alkana menggunakan standar IUPAC. Studi tentang zat tertentu dalam kimia organik, seperti alkana, selalu difokuskan pada empat aspek utama:

Rumus dan struktur

Tata nama

Sifat fisik 

Reaksi kimia 

Apa Itu Alkana?

Alkana adalah hidrokarbon, yaitu mereka hanya mengandung karbon dan hidrogen. Rumus umum dari alkana dapat ditulis sebagai CnH2n+2. Seperti yang kita lihat dalam rumus, kiya dapat dengan mudah menentukan jumlah atom hidrogen dalam alkana jika kita memiliki jumlah atom karbon. Alkana jenuh, hanya memiliki ikatan kovalen tunggal, sigma, yang sangat kuat dan sulit diputus. Alkana relatif tidak reaktif karena memiliki entalpi yang tinggi:

H = E + PV

H = entalpi

E = energi

P = tekanan

V = volume

Kita akan membutuhkan energi yang lebih tinggi untuk memutuskan ikatan alkana. Misalnya, untuk memulai reaksi pembakaran, kita memerlukan percikan atau nyala api untuk memulai pembakaran. Alkana juga dapat bereaksi dengan halogen yang sangat reaktif, tetapi mereka hampir tidak bereaksi dengan unsur lain.

Ikatan Kimia Pada Alkana

1. Alkana rantai lurus

Karbon membentuk tulang punggung alkana rantai lurus (atau linier), sedangkan hidrogen terikat pada setiap karbon. Dari molekul metana paling sederhana (CH4), lebih banyak karbon dapat ditambahkan untuk membentuk rantai, mengikuti rumus umum CnH2n+2.
Untuk alkana dengan tiga karbon atau lebih, ujung luarnya memiliki gugus CH3 sedangkan yang di antaranya adalah gugus CH2. Dua elektron valensi terikat dengan dua karbon dalam rantai sedangkan dua sisanya terikat dengan hidrogen. Mereka disebut deret homolog karena lebih banyak karbon dapat ditambahkan tanpa batas ke rantai.
Contoh paling sederhana dari alkana adalah metana (CH4), tetapi secara teknis bukan alkana rantai lurus karena hanya memiliki satu karbon. Oleh karena itu, contoh paling sederhana dari rantai alkana adalah etana (C2H6), yang memiliki dua karbon yang membentuk rantai, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini:

2. Alkana bercabang

Alkana bercabang adalah bentuk isomer dari alkana. Sementara rumus kimianya sama, posisi satu atom atau kelompok atom berbeda. Alih-alih hanya hidrogen yang terikat pada periferal rantai utama karbon, satu atau lebih substituen hidrokarbon terikat pada satu atau lebih karbon rantai utama.
Alkana: Sifat dan Kegunaan
Misalnya, rumus kimia untuk butana dan isobutana adalah C4H10. Mereka berdua memiliki empat karbon dan sepuluh hidrogen. Namun, struktur molekulnya masing-masing berbeda. Berikut di bawah ini menunjukkan perbedaan struktural antara butana dan isomernya:

3. Sikloalkana

Sikloalkana, atau dikenal sebagai naftena, juga merupakan hidrokarbon jenuh tetapi memiliki struktur molekul seperti cincin atau siklik. Lebih tepatnya, sikloalkana dapat diwakili oleh rumus kerangka. Rumus ini adalah ilustrasi sederhana pada permukaan datar, sedangkan struktur molekul tiga dimensi yang sebenarnya lebih seperti cincin berkerut.
Misalnya, sikloalkana yang paling sederhana adalah siklopropana (C3H6), yang memiliki tiga atom karbon. Rumus kerangkanya diwakili oleh segitiga. Sikloalkana memiliki rumus umum CnH2n. Rumus kerangka mereka memiliki representasi poligon reguler hingga sembilan atom karbon.
Di luar itu, mereka masih monosiklik, tetapi bentuknya berubah dari poligon beraturan menjadi segi enam beraturan tidak lengkap yang terhubung. Misalnya, rumus kerangka untuk siklodekana (C10H20) dapat direpresentasikan oleh gambar di bawah ini.
Pola ini berlanjut untuk sikloalkana yang lebih besar:
Alkana: Sifat dan Kegunaan

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.