by

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

Gaya Van Der Waals, atau juga yang dikenal sebagai interaksi Van Der Waals, adalah interaksi lemah yang ada pada tingkat molekuler. Ini adalah gaya tarik menarik jangka pendek yang ada di antara molekul zat yang tidak bermuatan. Ikatan yang terbentuk akibat interaksi Van Der Waals adalah ikatan sekunder, sedangkan ikatan ionik dan kovalen bertindak sebagai ikatan primer.

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

Gaya van der waals dinamai menurut seorang ilmuwan Belanda Johannes Diderik Van Der Waals. Dia menemukan kekuatan ini pada tahun 1873 saat bekerja pada karakteristik gas nyata. Dia mengamati bahwa elektron yang terdistribusi tidak merata di seluruh atom atau molekul cenderung bergerak terus menerus dan membentuk dipol sementara. Dipol sementara yang terbentuk dalam sebuah atom membentuk dipol sementara lain di atom tetangga dan prosesnya terus berlanjut.

Efek domino yang ada di antara dipol sementara membentuk gaya tarik-menarik yang dikenal sebagai gaya Van Der Waals. Gaya tarik-menarik ada antara atom atau molekul suatu zat atau dua zat yang berbeda dengan demikian, membantu dua benda untuk menempel satu sama lain. Kekuatan gaya Van Der Waals biasanya terletak antara 0,4 kJ/mol dan 4 kJ/mol dan cenderung bekerja pada jarak kurang dari atau sama dengan 0,4 nm.

Karakteritik dari Gaya Van Der Wals

1. Gaya Van Der Waals bersifat aditif dan terdiri dari beberapa interaksi individu.

2. Gaya-gaya ini lebih lemah daripada ikatan kovalen, ionik, dan hidrogen.

3. Interaksi antar molekul meningkat ketika jarak antar molekul lebih kecil atau ketika mereka ditempatkan berdekatan. Artinya gaya Van Der Waals bekerja dengan baik dalam jarak dekat.

4. Gaya Van Der Waals tidak bersifat terarah.

5. Gaya-gaya ini tidak bergantung pada suhu, kecuali interaksi dipol-dipol.

6. Gaya Van Der Waals tidak jenuh.

7. Padatan yang disatukan dengan bantuan gaya Van Der Waals memiliki titik didih yang rendah, sedangkan padatan yang disatukan oleh ikatan kovalen, ionik, atau logam cenderung memiliki titik didih yang tinggi.

Berikut adalah beberapa contoh gaya Van Der Waals dalam kehidupan sehari-hari

1. Tokek dan Cicak

Tokek danCicak memanfaatkan gaya Van Der Waals untuk memanjat permukaan datar seperti dinding dan atap. Ini adalah hasil dari gaya tarik menarik yang bekerja antara telapak kaki kadal dan permukaan. Jenis daya tarik serupa membantu beberapa hewan berjalan di permukaan air.

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

2. Pembentukan Polimer

Rantai polimer dibentuk dengan menempelkan sejumlah unit bangunan dasar polimer yang dikenal sebagai mer bersama-sama dengan bantuan ikatan kovalen. Gaya Van Der Waals memainkan peran penting dalam pembentukan polimer. Molekul polimer disatukan terutama oleh ikatan kovalen atau ion.

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

Gaya Van Der Waals membantu dalam membangun ikatan sekunder antara molekul polimer. Misalnya, polietena memiliki rantai polimer yang terdiri dari mer berulang dari dua atom karbon yang terikat secara kovalen yang masing-masing mengandung dua atom hidrogen. Rantai polimer polietena disatukan dengan bantuan gaya Van Der Waals.

3. Teknologi Nano

Gaya Van Der Waals terutama digunakan untuk mengatur interaksi antara molekul dari dua permukaan yang netral secara elektrik. Gaya-gaya ini sangat digunakan dalam nanoteknologi, ilmu permukaan dan koloid, dan berbagai bidang terkait lainnya untuk mengikat dua objek bersama pada skala nano.

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

Ini karena gaya Van Der Waals cenderung bekerja secara efektif ketika jarak antar molekul secara signifikan lebih kecil, yang dalam kasus bahan nano hanya beberapa persepuluh nanometer.

4. Struktur Protein

Struktur molekul protein cukup kompleks di alam. Gaya van der walls adalah gaya lemah yang bertanggung jawab untuk membentuk gaya tarik-menarik antara molekul protein dan molekul lain dari larutan atau permukaan.

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

Gaya-gaya ini biasanya bekerja di antara rantai samping hidrofobik dan membantu mempertahankan struktur kuarter dari molekul protein. Dengan kata yang lebih sederhana, gaya Van Der Waals bertanggung jawab untuk memberikan stabilisasi pada struktur tersier dari molekul protein.

5. Grafit

Grafit adalah bentuk alotropik dari karbon. Struktur grafit terdiri dari sejumlah lembaran graphene yang diletakkan sejajar satu sama lain. Setiap lembar graphene mengandung atom karbon yang tersusun dalam pola sarang lebah. Lembaran-lembaran ini terikat satu sama lain secara lemah dengan bantuan gaya Van Der Waals.

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

6. DNA

Asam deoksiribonukleat atau DNA adalah molekul yang mengandung semua informasi makhluk hidup. Hampir setiap sel organisme mengandung molekul DNA beruntai dua. Struktur heliks ganda DNA terdiri dari sejumlah anak tangga. Gaya Van Der Waals yang bekerja di antara pasangan alas dari anak tangga yang berdekatan membantu menahan alas pada sudut yang optimal. Ini membantu mengemas struktur molekul DNA secara kompak dan memberikan kemantapan yang diperlukan.

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

7. Tetesan Air

Gaya Van Der Wall memainkan peran utama dalam pembentukan tetesan air. Dua molekul air yang berada berdekatan satu sama lain mengandung muatan yang berlawanan tertarik satu sama lain dan membentuk interaksi lemah sementara.

7 Contoh Gaya Van Der Waals dalam Kehidupan Sehari-hari

Gaya-gaya ini juga ada di antara molekul-molekul sejumlah cairan lain. Besarnya gaya Van Der Walls yang ada di antara molekul yodium adalah salah satu yang terkuat dari semua cairan. Hal ini dikarenakan jumlah elektron yang dimiliki oleh suatu molekul iodium cukup tinggi.

Baca juga sebelumnya Asam Fosfat: Sifat dan Kegunaan

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.