by

5 Jenis Ikatan dalam Kimia dengan Diagram

Ada beberapa jenis spesies kimia, seperti atom, ion, dan molekul. Ikatan kimia adalah daya tarik abadi antara dua partikel kimia. Bergantung pada jenis ikatan spesifik dan sifat partikel tertentu, ikatan tersebut mungkin kuat atau lemah.

Spesies kimia biasanya berikatan untuk mengisi orbital dan kulit elektron mereka, karena tarik-menarik antara dua ion yang bermuatan berlawanan, karena perbedaan keelektronegatifan antara dua atom dalam molekul terpisah, dll.

Jumlah energi yang diperlukan untuk memutus satu mol ikatan tertentu dikenal sebagai entalpi ikatan atau energi ikatan ikatan itu.

Semua ikatan kimia dapat diklasifikasikan ke dalam dua jenis

Ikatan primer (kuat) : Yang termasuk ini termasuk ikatan yang kuat dan sulit putus seperti ikatan kovalen, ionik dan logam.
Ikatan sekunder (lemah): yang termasuk jenis ikatan ini mencakup ikatan lebih sementara yang lebih lemah seperti gaya dispersi London, gaya dipol-dipol dan ikatan hidrogen.

1. Ikatan Kovalen

5 Jenis Ikatan dalam Kimia dengan Diagram

Ikatan jenis ini juga disebut ikatan molekul. Dalam ikatan ini, elektron dibagi di antara dua atom. Jadi setiap ikatan kovalen terbuat dari sepasang elektron, satu elektron milik masing-masing spesies kimia. Jenis ikatan ini terbentuk biasanya antara dua atom bukan logam dengan nilai elektronegativitas yang sama atau hampir sama. Pembagian elektron ini biasanya terjadi sedemikian rupa sehingga atom-atom yang terlibat dapat mengisi orbital luarnya untuk mencapai konfigurasi gas mulia yang stabil. Pasangan elektron yang mengambil bagian dalam ikatan kovalen disebut pasangan ikatan / pasangan bersama. Pasangan elektron yang tidak mengambil bagian dalam ikatan dikenal sebagai pasangan bebas. Pasangan ikatan dan ikatan direpresentasikan sebagai garis lurus antara kedua atom. Setiap pasangan bebas direpresentasikan sebagai dua titik di atas atom yang dimilikinya.

Ikatan kovalen memiliki interaksi dan tumpang tindih orbital sigma dan pi dalam dua atom. Dengan demikian ikatan ini dapat memiliki ikatan kovalen tunggal, rangkap dua dan rangkap tiga.

Ikatan kovalen ada dua jenis yaitu

1.Ikatan kovalen nonpolar dan
2. ikatan kovalen polar.
 
5 Jenis Ikatan dalam Kimia dengan Diagram
Ikatan Kovalen non polar
Ikatan non-polar adalah ikatan di mana dua atom dari molekul memiliki jumlah atom yang sama, dikenal sebagai ikatan kovalen non-polar / murni. Ini terjadi ketika atom yang berpartisipasi dalam ikatan adalah sama. contohnya adalah gas hidrogen (H2), gas oksigen (O2) gas nitrogen (N2), dll.
 
5 Jenis Ikatan dalam Kimia dengan Diagram
Ikatan Kovalen Polar

Ikatan kovalen polar hadir dalam senyawa atau radikal di mana kedua atom memiliki elektronegativitas yang bervariasi seperti NH3 atau CH3Cl. Dalam hal ini, elektron ditarik lebih ke arah satu atom (yang lebih elektronegatif) daripada yang lain. Jadi ada pembagian yang tidak merata. Semakin banyak perbedaan keelektronegatifan antara kedua atom, semakin besar ikatannya.

2. Ikatan Ionik

5 Jenis Ikatan dalam Kimia dengan Diagram
Ikatan ionik terbentuk karena gaya tarik elektrostatik antara dua ion yang bermuatan berlawanan. Ikatan ini biasanya terbentuk antara logam dan bukan logam. Sebelum tarik elektrostatik, ada transfer total elektron valensi dari satu atom ke atom lainnya.
 

Atom pertama (biasanya logam yang bersifat elektropositif) kehilangan elektron untuk mencapai konfigurasi gas mulia terdekat, memenuhi aturan oktet atau telah sepenuhnya mengisi orbital luar. Kehilangan elektron ini difasilitasi oleh energi ionisasi dan membuat ion stabil. Atom kedua (biasanya bukan logam yang bersifat elektronegatif) menerima elektron untuk mendapatkan konfigurasi gas mulia terdekat, memenuhi aturan oktet atau telah sepenuhnya mengisi orbital luar. Ini difasilitasi oleh entalpi penguatan elektron. Ion yang bermuatan berlawanan tertarik karena gaya elektrostatik dan bentuk ikatan di antara mereka, sehingga melepaskan energi.

Senyawa ion berdisosiasi menjadi ion dalam air. Contoh umum senyawa ionik adalah NaCl, CaCl2, dll.

3. Ikatan Logam

Logam memiliki energi ionisasi yang rendah. Dengan demikian mereka melepaskan elektron dengan mudah karena mereka elektropositif. Elektron ini meninggalkan atom induknya dan terdelokalisasi. Ikatan logam terjadi di antara atom-atom logam.

5 Jenis Ikatan dalam Kimia dengan Diagram
Ikatan dalam Logam

Misalnya, dalam sebatang logam natrium. Natrium memiliki konfigurasi elektronik 1s2 2s2 2p6 3s1.

Orbital 3s adalah orbital terluar dan di batang logam ketika semua atom berdekatan, orbital 3s dari satu atom tumpang tindih dengan orbital 3s dari atom tetangga. Dengan demikian orbital atom tumpang tindih untuk membentuk orbital molekul. Tumpang tindih ini terjadi dengan semua atom tetangga di setiap sisi. Dengan demikian sejumlah besar orbital molekul meluas ke seluruh batang. Elektron meninggalkan orbital 3s dan bergerak melalui orbital molekul sehingga terdelokalisasi. Logam dengan demikian disatukan oleh kekuatan tarik yang kuat antara inti positif dan elektron yang terdelokalisasi. Dengan demikian ikatan logam sangat kuat dan logam memiliki titik leleh dan titik didih yang tinggi. Ikatan logam juga dapat ditemukan dalam tembaga, aluminium, dll.

4. Ikatan Hidrogen

Ikatan ini terjadi ketika hidrogen terikat langsung dengan unsur yang sangat elektronegatif seperti oksigen atau fluor. Dalam hal ini, hidrogen memperoleh muatan parsial positif karena elektron dalam ikatan lebih tertarik pada atom elektronegatif. Jika ada atom elektronegatif lain di dekatnya, atom hidrogen akan tertarik ke atom elektronegatif dan membentuk ikatan hidrogen.
 
5 Jenis Ikatan dalam Kimia dengan Diagram
Garis putus-putus merah antara atom Hidrogen dan Oksigen menunjukkan ikatan hidrogen yang lemah.
Semakin kuat perbedaan keelektronegatifan, semakin kuat ikatannya. Hidrogen sebenarnya tertarik pada pasangan elektronegatif. Jenis ikatan ini dapat ditemukan di HF, H2O, dll.
 

5. Interaksi Dipol-dipol
Dalam ikatan kovalen jika ada perbedaan keelektronegatifan antara kedua atom, maka elektron akan lebih tertarik ke arah atom elektronegatif dan memiliki kerapatan elektron yang lebih tinggi. Ini menghasilkan dipol molekuler. Momen dipol berasal dari arah elektropositif ke atom elektronegatif. Ketika momen dipol tidak terpakai karena geometri atom, ia menjadi atom polar. Dalam setiap molekul, satu atom sebagian positif dan yang lain sebagian negatif. Gaya tarik menarik antara sebagian positif dari satu atom dan negatif sebagian dari atom lain dikenal sebagai interaksi dipol-dipol. Kekuatan-kekuatan ini dapat dilihat di HCl.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.