by

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

Kimia, secara umum adalah tentang mengumpulkan zat dan mengamati hasilnya. Akan mengejutkan bagi banyak dari kita untuk menyadari bahwa kita dapat mengakses laboratorium kimia kehidupan nyata yang paling dasar, kapan pun kita mau, bahkan di rumah sendiri. Pencampuran adalah teknik paling umum untuk menggabungkan bahan. Sebagian besar masakan yang kita nikmati disiapkan dengan mencampurkan bahan-bahan. Namun, beberapa bahan umumnya tidak bercampur. Kita semua sudah tahu dengan sifat tidak bercampur minyak dan air. Namun di dalam rumah kita ada banyak contoh produk di mana minyak dan air bercampur. Beberapa di antaranya adalah mayones, susu, salad, hand lotion, dan hair conditioner. Contoh-contoh ini mewakili kelas campuran khusus yang dikenal sebagai emulsi.

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

Pada dasarnya, emulsi adalah campuran dari dua atau lebih cairan yang biasanya tidak bercampur. Dalam pengertian yang lebih umum, partikel dari satu cairan (fase terdispersi) tersuspensi ke seluruh cairan lain (fase kontinu) untuk membuat emulsi. Meskipun, keadaan ini tidak berlangsung lebih dari beberapa menit dengan sendirinya. Masalah ini diatasi dengan proses yang disebut emulsifikasi, di mana pengemulsi ditambahkan ke dalam campuran. Emulsi sederhana adalah minyak yang tersuspensi dalam fase air (o/w) atau air yang tersuspensi dalam minyak (w/o). Berikut adalah 10 contoh emulsi dalam kehidupan sehari-hari.

1. Susu Homeginasi

Selama ribuan tahun, susu telah menjadi bagian dari makanan manusia. Sebagian besar dari kita menganggap susu sebagai minuman sehat yang sederhana, tetapi susunan kimia susu tidak sesederhana kelihatannya. Susu adalah emulsi dengan partikel lemak (gumpalan) yang tersebar di lingkungan berair (berair). Gumpalan lemak tidak menyatu dan membentuk lapisan terpisah karena dilindungi oleh lapisan membran yang memisahkan partikel lemak dari fase air. Ini adalah contoh emulsi (o/w). Kita mungkin telah memperhatikan label pada kotak susu bahwa susu dihomogenisasi. Ketika susu dibiarkan sendiri, partikel lemak susu yang muncul secara alami naik ke permukaan untuk menghasilkan lapisan krim. Homogenisasi susu adalah proses sederhana yang menggabungkan dan menyebarkan lemak susu dengan menggunakan proses bertekanan tinggi. Ini memecah partikel lemak dan membuatnya cukup kecil untuk menyebar ke seluruh susu secara merata. Susu dihomogenisasi, bukan untuk rasa, tetapi untuk memberikan susu yang kaya, warna putih dan tekstur halus seperti yang biasa kita lakukan. Proses ini mencegah krim naik ke atas dan menghemat langkah kitaa untuk mencampurkan krim kembali ke dalam susu sebelum meminumnya. Proses homogenisasi tidak memengaruhi rasa atau kandungan susu kita

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

2. Mayones

Keberatan yang agak umum dimiliki orang ketika harus makan makanan yang sehat adalah makanan sehat tidak enak rasanya. Nah, itu wajar banget karena lidah kita umumnya peka terhadap zat asin, asam, pahit, dan manis. Saat kita makan makanan buatan pabrik, kita makan banyak garam, gula, perasa buatan, dan pemanis. Dan karena itu, kue tampak lebih enak daripada salad sayuran. Tetapi bahkan salad sayuran bisa menjadi lezat jika kita menambahkan beberapa sendok mayones ke dalamnya.

Banyak dari kita menganggap biasa mayones. Biasanya terletak dalam toples besar diletakkan di rak di pintu lemari es, siap saat kita perlu menyiapkan sandwich atau menyiapkan salad kentang. Tapi pernahkah kita berhenti sejenak untuk memikirkan cara pembuatannya? Pada dasarnya, mayones adalah emulsi tetesan minyak yang tersuspensi dalam basa yang terdiri dari kuning telur, jus lemon, atau cuka, yang memberikan rasa dan partikel serta karbohidrat yang menstabilkan. Alternatif bebas telur komersial dibuat untuk vegan dan mereka yang menghindari telur ayam atau kolesterol makanan, serta orang dengan alergi telur. Ini juga membentuk dasar untuk banyak saus lainnya, seperti saus tartar, remoulade, golf salsa, dan rouille.

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

3. Crema

Bagi banyak dari kita, kopi itu penting. Ini memungkinkan kita untuk berfungsi di pagi hari dan memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan di siang hari. Popularitas kopi di seluruh dunia telah menyediakannya dengan beberapa varian bernama mewah. Salah satunya adalah “kopi Espresso”. Banyak dari kita mungkin telah mempelajari kata ini karena mesin khusus yang diperlukan untuk membuatnya. Tapi, ada lebih dari apa yang terlihat. Biji kopi mengandung banyak senyawa yang larut dalam air yang memberikan rasa dan aroma, tetapi juga mengandung minyak. Dan karena minyak dan air tidak bercampur, mesin espreso memberikan tekanan yang diperlukan untuk mencampur minyak dengan air. Oleh karena itu, espresso tidak lebih dari emulsi (komposit cair yang terbuat dari minyak laminasi). Segala sesuatu mulai dari lemak, gula, minyak alami, senyawa seperti melanoidin, dan kafein, diekstraksi dan membentuk susunan espresso. Seringkali, mineral dan minyak ini berlimpah dalam kopi segar dan membantu membentuk lapisan krim pada espresso. Sederhananya, crema adalah apa yang kita sebut sebagai lapisan busa cokelat yang lembut dan gelap yang ditemukan di permukaan minuman espresso. Krim itu sendiri secara teknis tidak memengaruhi rasa espresso, tetapi para ahli kopi biasanya percaya bahwa krim adalah indikator kuat tentang seperti apa kualitas espresso lainnya.

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

4. Vinaigrette

Jika kita adalah orang yang sadar kesehatan atau mungkin mencoba menjadi salah satunya,  mungkin pernah mendengar bahwa salad adalah cara terbaik untuk menurunkan berat badan. Tapi jarang, ide makan sayur mentah cukup menguras semua motivasi. Oleh karena itu, terkadang makanan perlu didandani agar terlihat menarik. Mungkin tidak ada cara yang lebih baik untuk mendandani salad selain dengan vinaigrette. Jika kita pernah mencoba membuat saus salad dari awal, kita tahu bahwa salah satu masalah terbesar adalah membuat minyak dan cuka tercampur dengan baik. Tidak peduli seberapa keras kitaa mencoba mengocok, mengaduk, atau mengaduk minyak dan cuka, keduanya pasti akan pecah. Vinaigrette buatan sendiri secara teknis disebut pengemulsi sementara karena tidak ada yang menahan tetesan minyak dan air bersama-sama pada tingkat kimiawi dan akhirnya terpisah kembali. Saus salad komersial biasanya dibuat dengan banyak zat aditif dan zat pengemulsi yang menjaga agar vinaigrette tidak terpisah. Beberapa di antaranya alami, seperti lesitin (ditemukan di kuning telur).

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

5. Mentega

Mentega adalah salah satu dari banyak produk susu yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Pernahkah kita bertanya-tanya bagaimana mentega dibuat? Bagaimana olesan krim itu berasal dari sesuatu yang cair seperti susu? Ilmu mentega dimulai dengan bahan utama susu. Susu adalah 88 persen air, 3,5 persen lemak, 3,25 persen protein, dan 4,6 persen laktosa (gula). Setelah sapi diperah, biasanya kita melakukan dua hal penting untuk memperbaikinya dan membuatnya aman untuk diminum. Pasteurisasi memperlakukan susu untuk menghancurkan mikroba berbahaya. Dan susu dihomogenisasi untuk mencegah lemak naik ke bagian atas susu.

Membuat mentega mungkin terdengar mudah, tetapi tidak sesederhana kelihatannya. Mengubah susu murni menjadi mentega adalah proses mengubah emulsi lemak dalam air (susu) menjadi emulsi air dalam lemak (mentega). Krim yang dipisahkan dari susu setelah pasteurisasi merupakan emulsi di mana molekul lemak tersebar di komponen utama, air. Namun, mengocok krim akan mengguncang sistem cukup untuk membalikkan emulsi. Molekul lemak menjadi fase kontinu dengan partikel air tersebar di dalamnya. Hasilnya, kita mendapatkan mentega dan buttermilk yang dapat dipisahkan melalui proses fisik.

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

6. Margarin

Seiring berjalannya waktu, ilmu tentang masalah lemak dan penyakit jantung mengalami perubahan drastis. Pada pertengahan abad ke-19, demografi Eropa berubah karena lebih banyak orang pindah ke kota. Mentega menjadi sulit didapat karena industrialisasi dan resesi. Impor tidak mampu memenuhi permintaan, terutama kebutuhan militer. Dalam industri makanan, masalah ini telah melahirkan alternatif lain yang aman, yaitu margarin. Margarin digunakan sebagai olesan untuk penyedap, memanggang, dan memasak. Pada dasarnya, margarin adalah produk makanan yang biasanya dibuat dari minyak nabati yang diaduk dengan susu skim matang hingga menjadi emulsi yang halus dan digunakan seperti mentega.

Metode dasar pembuatan margarin saat ini terdiri dari mengemulsi campuran minyak nabati terhidrogenasi dengan susu skim, mendinginkan campuran untuk memadatkannya. Campuran yang dihasilkan kemudian dicampur dengan air, asam sitrat, karotenoid, vitamin, dan susu bubuk. Pengemulsi seperti lesitin membantu menyebarkan fase air secara merata ke seluruh minyak, dan garam serta pengawet juga biasa ditambahkan. Emulsi minyak dan air ini kemudian dipanaskan, diblender, dan didinginkan.

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

7. Krim Dingin

Pada daerah non tropis, pada saat musim dingink kondisi kulit wajah akan lebih keras. Krim dingin harus dimiliki selama musim dingin. Krim dingin adalah emulsi air dan lemak tertentu, biasanya termasuk lilin lebah dan berbagai zat pewangi, yang dirancang untuk menghaluskan kulit dan menghilangkan riasan. Nama “krim dingin” berasal dari perasaan dingin yang ditinggalkan krim pada kulit. Krim dingin umumnya terdiri dari empat bahan utama termasuk air, minyak, pengemulsi, dan zat pengental, dengan jumlah air dan minyak dalam perbandingan yang kira-kira sama. Ini memungkinkan krim menembus lapisan luar kulit. Namun, produk ini tidak dapat diserap lebih dalam ke kulit seperti produk berbasis air. Karena konsentrasi tinggi minyak mineral dan lilin, seperti lilin lebah atau ceresin, krim cenderung menempel di wajah lebih seperti masker daripada pelembab wajah.

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

8. Cat Emulsi

Warna lebih dari sekedar pengalaman visual. Warna juga merupakan masalah psikologis yang secara radikal dapat memengaruhi suasana hati dan emosi. Oleh karena itu, orang menginvestasikan banyak waktu saat menentukan cat untuk kamar mereka. Kita mungkin berpikir bahwa cat hanyalah bahan warna kimia yang dilarutkan dalam cairan untuk membuatnya menyebar, tetapi sebenarnya lebih dari itu. Meskipun cat yang dirancang untuk berbagai keperluan akan memiliki formulasi yang berbeda, semuanya memiliki karakteristik utama yang sama.

Kebanyakan cat memiliki tiga komponen utama yang disebut pigmen, pengikat, dan pelarut. Pengikat dan pelarut terkadang secara kolektif disebut pembawa. Cat emulsi terdiri dari partikel polimer kecil di mana pigmen terperangkap. Mereka terbuat dari tetesan kecil pengikat polimer cair yang menyebar selain larut dalam air. Polimer dibuat dengan polimerisasi adisi dari monomer alkena seperti etenil etanoat, metil 2-metil propanoat, dan 2-etilheksil akrilat.

Emulsi ini dapat menyebar dengan mudah. Setelah cat emulsi diaplikasikan, air menguap, dan partikel polimer yang dikemas rapat bergabung bersama untuk membentuk film kontinu. Penggunaan air daripada cairan organik berarti cat emulsi menghasilkan lebih sedikit VOC (senyawa organik yang mudah menguap) saat digunakan.

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

9. Farmasi

Selama lebih dari satu abad, emulsi telah digunakan sebagai pembawa obat. Mereka digunakan dalam industri farmasi untuk membuat obat lebih enak, untuk meningkatkan potensi dengan mengatur dosis bahan aktif, dan untuk memasukkan produk topikal seperti salep dengan estetika yang lebih baik. Saat ini, beberapa jenis emulsi ada dan digunakan untuk berbagai aplikasi dari obat pelarut hingga pelepasan terkontrol. Emulsi dapat diberikan melalui rute oral, topikal, dan parenteral. Emulsi O / W dapat secara efektif meningkatkan penyerapan oral dan ketersediaan hayati obat-obatan yang sulit larut dalam air ketika diberikan melalui rute oral. Emulsi nonionik paling populer karena toksisitasnya yang rendah, kemampuannya untuk disuntikkan langsung ke dalam tubuh, dan kompatibilitasnya dengan banyak bahan obat. Emulsi kationik juga digunakan dalam produk tertentu karena sifat antimikroba mereka.

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

10. Pemadam Kebakaran

Emulsi sangat berguna saat petugas pemadam kebakaran menangani kebakaran skala kecil yang melibatkan kebocoran bahan bakar sedang atau rendah. Mereka menggunakan nosel semprot bertekanan tinggi yang dirancang khusus untuk mencapai emulsi selama proses. Nozel ini menyemprotkan larutan surfaktan berair yang dapat mencapai permukaan minyak yang terbakar, menembus zona nyala api. Hal ini menghasilkan pembentukan lapisan emulsi minyak-air yang tidak mudah terbakar pada permukaan minyak yang terbakar. Pengemulsi ini bersama dengan efek pencekikan yang memadamkan api. Namun, pengemulsi tidak efektif dalam memadamkan kebakaran besar yang melibatkan bahan bakar cair dalam jumlah besar / dalam, karena jumlah zat pengemulsi yang dibutuhkan untuk pemadaman merupakan fungsi dari volume bahan bakar.

10 Contoh Emulsi dalam Kehidupan Sehari-hari

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.