by

10 Bahan Kimia Paling Berbahaya yang Diketahui Manusia

10 Bahan Kimia Paling Berbahaya yang Diketahui Manusia

Dunia di sekitar kita ini terdiri dari bahan kimia. Kita makan, minum, bernafas, dan hidup di dalamnya setiap hari dalam hidup kita selalu menggunkan bahan kimia yang kebanyakan tidak berbahaya. Bahkan kimia memfasilitasi kehidupan. Karena bahan kimia memungkinkan tubuh kita berfungsi. Bahan kimia membuat kita merasa lebih baik ketika kita sakit. Namun, itu tidak berarti bahwa bahan kimia berbahaya tidak ada. Ada yang beracun, penyebab kanker, korosif, dan volatil. Ada yang berbau sangat busuk hingga membuat muntah dan bahkan ada yang bisa membakar beton. Dibawah ini mencantumkan sepuluh zat kimia paling berbahaya yang diketahui manusia

10. Etilen Glikol
Sangat mungkin bahwa kita memiliki sebotol bahan kimia pertama di sekitar garasi kita. Etilena glikol, juga dikenal sebagai anti beku, adalah bahan kimia rumah tangga yang biasa digunakan sebagai pendingin dalam mobil. Namun, bahan ini juga racun yang berbahaya. Dalam tubuh itu diubah menjadi glikolaldehida oleh enzim yang sama yang memecah alkohol yang kita temukan dalam bir atau anggur. Setelah ini terjadi, glikolaldehid dioksidasi menjadi zat yang disebut asam glikolat, yang kira-kira sama berbahayanya dengan suara. Asam ini mengganggu keseimbangan pH tubuh yang halus dan juga memiliki efek sitotoksik, yang berarti ia membunuh sel. Ginjal dan sistem saraf pusat adalah sistem utama yang dirusak oleh antibeku ini. Namun, etilen glikol bahan kimia berbahaya memiliki rasa yang sangat manis, yang berarti bahwa anak-anak, hewan peliharaan, dan bahkan orang dewasa tanpa disadari telah dikenal untuk membuang cairan lezat dan kemudian menderita efek samping negatif.

10 Bahan Kimia Paling Berbahaya yang Diketahui Manusia
Etilen Glikol

9. Dioksin (2,3,7,8-Tetrachlorodibenzo-p-dioxin)

Selain memiliki nama pembunuh, 2,3,7,8-Tetrachlorodibenzo-p-dioxin, dioxin, adalah senyawa yang sangat beracun yang dapat diproduksi sebagai produk sampingan dari pembakaran tidak sempurna (pembakaran tanpa cukup oksigen). Zat kimia tersebut menyebabkan luka pada tubuh yang dikenal sebagai chloracne dan merusak organ-organ berlemak seperti hati, limpa dan usus. Ini karena dioksin adalah molekul yang larut dalam lemak dan karenanya memiliki kecenderungan buruk untuk menumpuk di jaringan lemak tubuh dan kemudian bertahan. Salah satu hal yang paling menakutkan tentang bahan kimia ini adalah bahwa kita tidak benar-benar tahu cara kerjanya atau mengapa ia memiliki efek yang sangat parah, yang berarti bahwa pengobatan untuk keracunan dioxin adalah masih coba-coba

Dioxin adalah bahan kimia yang sangat beracun dan larut dalam lemak yang menyebabkan kerusakan pada ginjal dan sistem saraf pusat

8. Batrachotoxin

Batrachotoxin, yang ditemukan pada kulit katak tertentu asli Amerika Selatan, adalah salah satu racun paling manjur yang dikenal manusia. Dibutuhkan hanya 2 mikrogram per kilogram untuk membunuh seseorang, yang berarti bahwa seorang pria dewasa dapat dibunuh dengan dosis tidak lebih dari beberapa butir garam. Ini adalah neurotoksin, yang artinya memberikan efeknya dengan menghentikan neuron agar tidak dapat mengirim pesan listrik ke satu dan lainnya, menyebabkan kelumpuhan dan akhirnya kematian. Bahan yang mengerikan.

Katak Emas (Phyllobates terribilis), hidup di hutan hujan di sepanjang pantai Pasifik utara Kolombia. Kulitnya mengandung batrachotoxin, racun yang mematikan yang mencegah sel-sel saraf dan otot untuk mengirim sinyal dengan benar

7. Kalium Sianida
Kalium Sianida adalah garam, tetapi ini jauh dari jenis yang kita gunakan untuk membumbui makanan di atas meja. Garam ini sangat beracun dan telah terkenal karena menjadi bahan pilihan dalam pil bunuh diri untuk mata-mata dan tentara di seluruh dunia. Hal terbaik yang bisa dikatakan tentang bahan ini adalah ia menawarkan kematian yang cepat. Ini menghambat respirasi sel, proses di mana sel membuat energi, dengan menghambat enzim yang penting dalam produksi ATP. ATP adalah mata uang energi utama tubuh, dan kemampuan untuk membuatnya adalah kunci untuk hidup. Dalam beberapa menit setelah mengkonsumsi kalium sianida, korban jatuh pingsan dan kemudian menderita kematian otak.

Kalium Sianida adalah bahan aktif dalam ‘pil bunuh diri’, yang dilaporkan digunakan oleh mata-mata dan tentara ops khusus

6. Thioaseton
Thioasetone tidak beracun, tidak korosif, eksplosif atau bahkan sangat mudah berubah. Namun, ia memiliki satu sifat khusus yang menjadikannya salah satu bahan kimia paling berbahaya di bumi. Baunya. Bau thioaseton telah dideskripsikan sebagai “menakutkan” dan menyebabkan semua orang di sekitarnya muntah, pingsan atau melarikan diri dengan ngeri. Untuk mendapatkan pemahaman tentang betapa buruknya aroma ini, sebuah cerita diperlukan. Pada tahun 1889 sekelompok ilmuwan di kota Freiburg Jerman sedang mengerjakan senyawa terkait dan secara tidak sengaja berhasil mensintesis beberapa thioaseton. Bau busuk itu dapat dideteksi dari jarak setengah kilometer dan memicu evakuasi seluruh kota ketika orang-orang mulai muntah tanpa terkendali. Singkatnya, thioaseton tidak akan membunuh kita, tapi itu mungkin akan membuat kita ingin mati.

Model dari struktur kimia Tioaseton

5. Dimetil Mercuri
Dimetil merkuri adalah molekul kecil sederhana, terdiri dari atom merkuri pusat yang terikat pada dua kelompok metil (CH3). Efek racun merkuri diketahui hampir semua orang, tetapi sedikit yang menyadari bahwa logam cair itu sendiri sebenarnya tidak berbahaya. Itu tidak dapat mengikat ke jaringan dalam tubuh sendiri dan karena itu tidak dapat diserap. Namun, penambahan dua kelompok metil dalam dimetil merkuri berarti bahwa senyawa tersebut dapat dengan mudah diserap ke dalam darah dan diangkut ke seluruh tubuh, di mana ia dapat memberikan efek toksiknya.

10 Bahan Kimia Paling Berbahaya yang Diketahui Manusia
Karen Wetterhahn

Bahaya sebenarnya ketika bekerja dengan dimethyl mercury terungkap pada tahun 1996, ketika ahli kimia Karen Wetterhahn secara tidak sengaja menumpahkan dua tetes bahan kimia pada sarung tangannya saat bekerja di laboratorium. Dengan asumsi bahwa lateks akan mencegah bahan kimia bersentuhan dengan kulitnya, dia tidak khawatir. Namun, setelah beberapa bulan, ia mulai menunjukkan tanda-tanda gangguan kognitif. Bicara cadel, kesulitan berpikir, dan kelelahan segera berubah menjadi koma, yang setelah lima bulan akhirnya meninggal.

4. Asam Fluoroantimonat
Asam fluoroantimonat adalah asam terkuat di dunia. Pernahkah kitamendengan asam sulfat? Yah, sekitar sepuluh pangkat lima belas kali lebih kuat dari itu. Senyawa ini bisa merusak plastik dan gelas dan bisa melelehkan kulit dari tulang kita dan masih lebih kuat dari itu. Satu-satunya cara agar dapat disimpan adalah dalam wadah teflon, yang tahan terhadap efek korosifnya. Ketika mempelajarinya, para ilmuwan bahkan tidak dapat menggunakan gelas kimia normal kecuali jika mereka mencairkannya ribuan kali. Terlebih lagi, asam fluoroantimonat juga bereaksi hebat dengan air. 

Struktur dari Asam Fluoroantimonat

3. Azidoazid Azida
Azidoazide Azide adalah senyawa paling mudah menguap yang sekarang diketahui manusia. Senyawa ini terdiri dari 14 nitrogen yang terikat secara longgar dalam konfirmasi energi tinggi. Ketika sebuah molekul berada dalam konformasi energi tinggi, ia berusaha bergerak ke tingkat energi yang lebih rendah; transisi yang melepaskan energi. Azidoazide azide adalah kasus ekstrim dari fenomena ini, di mana konformasi energinya sangat tidak stabil sehingga hampir semua hal dapat membuatnya meledak. Tekanan atau gesekan sekecil apa pun, fluktuasi suhu yang kecil dan bahkan paparan cahaya dapat menyebabkannya meledak. Faktanya, sangat fluktuatif sehingga instrumen normal digunakan untuk mengukur seberapa tidak stabil suatu zat tidak dapat digunakan. Dengan kata lain, terlalu eksplosif untuk mengukur seberapa eksplosifnya senyawa ini.

Azidoazid Azida adalah bahan peledak yang sangat mudah menguap, sebagian besar disebabkan oleh pengaturan energi yang tinggi dari atom-atom penyusunnya.

2. Klorin Trifluorida
Klorin Trifluorida, juga dikenal sebagai zat N, ditemukan oleh para ilmuwan Nazi selama perang dunia kedua. Partai Nazi awalnya bermaksud agar tentara mereka menggunakannya untuk melebur bunker Sekutu, tetapi setelah bertahun-tahun penelitian menentukan bahwa itu terlalu tidak stabil, dan Itu benar, bahan kimia ini terlalu merusak bagi Nazi. Ini sangat fluktuatif dan akan bereaksi eksplosif dengan apa saja. Sudah dikenal untuk membakar kaca, pasir, karat dan, tentu saja, orang-orang Amerika Serikat secara singkat mengutak-atik klorin trifluorida dan berusaha mengangkut satu tonnya di kapal tanker khusus. Ini ternyata merupakan langkah yang sangat, sangat buruk. Kapal tanker itu jatuh dan benda itu tumpah ke lantai beton sebuah gudang dan membakarnya. Itu memakan beton sepenuhnya, bersama dengan beberapa meter baik dari tanah dan kerikil di bawahnya. 

1. Dimetil Cadmium
Lebih buruk dari dimetil mercury, dimethil cadmium dianggap oleh sebagian besar ahli kimia sebagai bahan kimia paling beracun yang diketahui manusia. Karena kadmium lebih ringan daripada merkuri, senyawa organik lebih mudah menguap. Senyawa ini menyerap langsung ke aliran darah dan merobek organ-organ yang membutuhkan pasokan darah tertinggi, termasuk dua bagian tubuh kecil yang mungkin kita pernah dengar disebut jantung dan paru-paru. Jika, dengan suatu mukjizat, seseorang berhasil selamat dari paparan awal bahaya pasti belum berakhir. Dimethil cadmium sangat bersifat karsinogenik, artinya dapat menyebabkan kanker. Jika itu tidak cukup buruk, senyawa ini juga meledak di dalam air dan terurai menjadi dimetil kalsium peroksida, yang sangat mudah meledak. Singkatnya, itu adalah molekul kecil yang mudah menguap, beracun, menyebabkan kanker, mudah meledak dan ganas yang dapat dengan mudah disebut bahan kimia paling berbahaya yang diketahui manusia. Tidak heran,  bahwa sebagian besar ahli kimia dunia menolak untuk bekerja dengannya.

Model dimetil cadmium

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.