Sifat, Kegunaan, Pembuatan dan Sumber dari Unsur Kimia Timbal

Penemuan Timbal
Timbal telah dikenal sejak zaman purba, tetapi tidak tahu siapa yang menemukannya. Bijinya didistribusikan secara luas dan memiliki titik leleh rendah sehingga mudah dilebur. Timbal ini digunakan di zaman purba untuk membuat patung, koin, peralatan dan tablet tulis. Orang Romawi juga menggunakan timah untuk pipa ledeng.

Tanda sebuah kargo yang terbuat dari timah digali saat penggalian koloni asli di Jamestown, Virginia. Hal ini diyakini telah melakukan perjalanan dari Inggris pada tahun 1611.


Orang Romawi menyebut timbal ‘plumbum nigrum’ yang berarti hitam mengarah untuk membedakannya dari ‘album plumbum’ yang berarti timah putih. Kita sekarang memanggil timah putih ‘timbal’. Timah berada tepat di atas timbal dalam tabel periodik. Simbol kimia timbal adalah Pb, yang berasal dari nama latinnya. Nama kami untuk elemen berasal dari kata Anglo-Saxon untuk logam, ‘timbal’.

Gambar di bawah menunjukkan bola timbal yang mengilap dan tidak ternoda.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Timbal dan senyawanya beracun.

Karakteristik:
1. Timbal adalah logam abu-abu kebiruan, lunak, padat yang memiliki kilau terang saat baru dipotong.
2. Lgam ni memudar perlahan di udara lembab untuk membentuk lapisan abu-abu kusam.
3. Logam ini sangat ulet dan mudah dibentuk.
4. Timbal sangat tahan terhadap korosi dan merupakan konduktor listrik yang buruk.

Kegunaan Timbal
1. Sejumlah besar timbal, baik sebagai logam maupun sebagai dioksida, digunakan dalam baterai penyimpanan.
2. Timbal juga digunakan dalam penutup kabel, seperti amunisi, sebagai elektroda, solder dan sebagai bahan atap.
3. Logam digunakan sebagai pelindung dari radiasi, mis. di ruang x-ray dan reaktor nuklir.
4. Timbal oksida juga digunakan dalam pembuatan kaca kristal halus.
5. Secara historis, timbal digunakan dalam pipa ledeng.
6. Tetraethyl lead digunakan sebagai zat anti-knock dalam bensin, dan sebagai tambahan pada cat. Penggunaan ini telah dikurangi baru-baru ini karena masalah lingkungan tentang keracunan timbal balik kumulatif.

Kegunaan timbal darlam dunia modern bisa dilihat di VIDEO INI

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan di kerak bumi: 14 bagian per juta berat, 1 bagian per juta dengan mol
Kelimpahan di tata surya: 10 bagian per miliar berat, 70 bagian per triliun per mol

Biaya, murni: $ 2,45 per 100g
Biaya, curah: $ 0,02 per 100g

Sumber:

Timbal jarang terjadi secara alami dan dapat ditemukan di bijih, terutama dengan tembaga, seng dan perak. Mineral timbal utama adalah timbal sulfida (galena, PbS). Mineral umum lainnya adalah cerussite (timbal karbonat, PbCO3) dan anglesite (timbal sulfat, PbSO4). Timbal halus dari galena (PbS) dengan pemanasan. Sejumlah besar timbal juga di ambil lagi dari daur ulang.

Isotop:

Timbal memiliki 35 isotop yang umur paruhnya diketahui, jumlah massa 181 sampai 215. Timbunan alami adalah campuran empat isotop dan ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan : 204Pb (1,4%), 206Pb (24,1%), 207Pb (22,1%) dan 208Pb (52,3%).

Data Sifat Fisik Lainnya

Simbol dan Golongan: Pb, Golongan IV A
Warna: biru ke abu-abuan
Massa Atom: 207,2
Bentuk: Padat
Titik leleh: 327,46 oC, 600.61 K
Titik didih: 1750 oC, 2023 K
Elektron: 82
Proton: 82
Neutron: 126
Kulit Elektron : 2,8,18,32,18,4
Konfigurasi Elektron: [Xe] 4f14 5d10 6s2 6p2
Massa jenis @ 20oC: 11,34 g/cm3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *