Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Senyawa Natrium bisulfat

Natrium bisulfat NaHSO₄ adalah produk netralisasi asam sulfat yang tidak lengkap oleh natrium hidroksida. Senyawa ini memiliki rumus NaHSO₄. Ada beberapa nama umum garam  misalnya natrium bisulfat atau natrium hidrogen sulfat.

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Natrium bisulfat
Natrium bisulfat

Sifat fisik natrium bisulfat
Natrium bisulfat adalah zat kristal yang membentuk hidrat kristal NaHSO₄ · H₂O (hidrat kristal adalah zat yang mengandung air dalam struktur kristalnya). Dalam kondisi normal, NaHSO₄ merupakan kristal hidroskopi yang tidak berwarna (mampu menyerap air). Titik leleh dari hidrat kristal adalah 58,5 ° C (137,3 ° F).

Cara Membuat natrium bisulfat

Ada beberapa cara untuk memperoleh garam asam NaHSO₄ atau natrium bisulfat

1. Dengan reaksi netralisasi, reaksi asam dan basa dengan pembentukan garam dan air.

Natrium bisulfat dapat diperoleh dalam reaksi asam sulfat dan natrium hidroksida, tetapi substansi harus diambil dalam rasio tertentu, asam harus berlimpah dalam kaitannya dengan basa. Pembentukan garam asam adalah contoh dari netralisasi asam yang tidak lengkap:
H₂SO₄ + NaOH → NaHSO₄ + H₂O
(Reaksi dilakukan dengan asam sulfat pekat, reagen bereaksi dalam rasio 1: 1 dengan pembentukan natrium garam bisulfat asam).

Dalam reaksi 1 mol H₂SO₄ dan 2 mol bentuk NaOH natrium sulfat Na₂SO₄:
H₂SO₄ + 2NaOH Na₂SO₄ + 2H₂O
(proton asam sulfat sepenuhnya diganti dengan ion natrium  netralisasi lengkap terjadi, produk adalah garam normal)

2. Dengan reaksi antara oksida asam dan alkali (jika oksida yang digunakan melimpah, garam asam dapat diperoleh):

NaOH + SO₃ → NaHSO₄

Jika menggunakan NaOH yang melimpah dalam melakukan reaksi ini, hasilnya akan menjadi garam Na₂SO₄ normal.

3. Dengan reaksi asam dan garam normal:
Na₂SO₄ + H₂SO₄ → 2NaHSO₄.
Beberapa garam asam (misalnya NaHCO₃, dibentuk oleh asam lemah H₂CO₃ dan NaOH basa kuat) diperoleh dengan hidrolisis (reaksi zat dengan air, di mana zat awal terurai dengan pembentukan senyawa baru). Natrium bisulfat tidak dapat diperoleh dari sulfat dengan hidrolisis, karena garam ini dibentuk oleh NaOH basa kuat dan asam kuat H₂SO₄-Na₂SO₄ tidak bereaksi dengan air, dan hanya larut di dalamnya.

Sifat kimia dari natrium bisulfat
Banyak reaksi dengan garam asam memungkinkan garam-garam normal diperoleh dari mereka. Sifat-sifat kimia natrium bisulfat adalah sebagai berikut.

Reaksi dengan hidroksida
NaHSO₄ + NaOH→Na₂SO₄ + H₂O
(menambahkan basa ke garam asam memungkinkan untuk mendapatkan garam normal yang sesuai, dalam hal ini natrium sulfat Na₂SO₄)

Jika basa yang berbeda diambil, pembentukan dua garam adalah mungkin:
2NaHSO₄ + 2KOH → Na₂SO₄ + K₂SO₄ + 2H₂O
(dengan pemanasan ringan hingga 42 °C atau 107,6 ° F)

Reaksi dapat berlanjut lebih lanjut dengan pembentukan garam natrium-kalium sulfat ganda
Na₂SO₄ + K₂SO₄ → 2KNaSO₄
(reagen harus dalam rasio masing-masing 2 : 1 perbandingan massa)

Reaksi dengan garam
NaHSO₄ + NaCl → Na₂SO₄ + HCl
(reaksi berlangsung dengan sintering,pemanasan hingga 450-800 ° C (841-1472 ° F) diperlukan, hidrogen klorida HCl dilepaskan dalam bentuk gas)

Reaksi dengan oksida
2NaHSO₄ + CuO → CuSO₄ + Na₂SO₄ + H₂O
(reaksi berlangsung dengan pemanasan hingga 450 ° C (842 ° F)

Pemanasan
2NaHSO₄→Na₂S₂O₇ + H₂O

(dengan pemanasan hingga 250 ° C (482 ° F) natrium bisulfat berubah menjadi pirosulfat Na₂S₂O₇)

Natrium bisulfat telah ditemukan aplikasinya dalam industri-misalnya, digunakan dalam pembuatan logam non ferrous, untuk mengubah senyawa yang larut dalam air menjadi sulfat larut, dan untuk meningkatkan keasaman air di kolam renang. Sebagai aditif makanan, sodium bisulfat memiliki kode E514.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *