Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Radium

Penemuan Radium
Radium ditemukan pada tahun 1898 di Paris, oleh Marie S. Curie dan suaminya Pierre pada bijih uranium (terutama uranium dioksida, UO2).

Bijih uranium

Sekitar delapan ton bijih uranium yang terbuat dari 50 persen uranium oksida diperlukan untuk mengekstrak 1 gram radium. Ini adalah penemuan besar kedua Curie pada tahun 1898, awal tahun itu mereka menemukan polonium, unsur radioaktif baru yang sifat-sifatnya mereka katakan mirip dengan bismut. Sekarang, dalam radium dalam bentuk radium bromida, mereka telah menemukan unsur radioaktif lebih lanjut yang sifat kimia nya sangat mirip dengan barium logam kelompok II A.

Eksperimen radium Marie dan Pierre Curie
Penggambaran jalur partikel alfa, beta, dan gamma dari sampel radium yang ditempatkan di antara kutub elektromagnet dalam percobaan yang dilakukan di laboratorium Marie dan Pierre Curie, sebagaimana digambar oleh Gaston Poyet, 1904.

Radium metalik pertama kali diisolasi pada tahun 1910 oleh Marie Curie dan Andre Debierne oleh elektrolisis larutan radium klorida murni. Nama elemen berasal dari kata Latin ‘jari-jari’ yang berarti sinar, setelah sinar yang dipancarkan oleh elemen radioaktif ini. Dengan penemuan dan pemahaman tentang radioaktivitas, ahli kimia menyadari bahwa salah satu mimpi alkimia transmutasi unsur adalah sesuatu yang mungkin.

Radium

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Radium sangat radioaktif dan karenanya karsinogenik. Jumlah radium mikroskopis di lingkungan dapat menyebabkan beberapa akumulasi radium dalam jaringan tulang. Radium, seperti kalsium, adalah unsur kelompok II A dan tubuh kita memperlakukannya dengan cara yang sama.

Karakteristik:
1. Radium adalah logam berwarna putih keperakan. Logam ini sangat radioaktif dan produk peluruhannya, yaitu radon gas, juga radioaktif. Salah satu hasil dari radioaktivitas yang khas dari radium adalah bahwa logam dan senyawanya bersinar dalam gelap.

Alat pengukur pesawat Perang Dunia II mengandung radium. Radium bersinar memungkinkan alat pengukur untuk dibaca dalam kegelapan


2. Ketika terkena udara, logam ini bereaksi dengan nitrogen untuk dengan cepat membentuk lapisan hitam radium nitrida.

3. Sifat kimia Radium mirip dengan logam alkali tanah lainnya. Yaitu bereaksi sangat kuat dengan air untuk membentuk gas hidrogen dan radium hidroksida. logam ini bereaksi dengan lebih kuat lagi dengan asam klorida untuk membentuk radium klorida.

Kegunaan Radium
1. Radium digunakan dalam produksi cat bercahaya, tetapi ini sekarang dianggap terlalu berbahaya.

Radium digunakan untuk membuat  jam tangan yang bersinar dalam kegelapan pada tahun 1900-an.

2. Radium klorida digunakan secara medis untuk menghasilkan gas radon untuk pengobatan kanker. Pengobatan yang lebih aman sekarang tersedia.



Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dalam kerak bumi : 1 bagian per triliun berat, 0,1 bagian per triliun oleh mol
Kelimpahan dalam tata surya: bagian per miliar berat, bagian per miliar oleh mol

Biaya, murni: – $ per 100g
Biaya, curah: – $ per 100g

Sumber:

Radium ada dalam jumlah kecil di semua bijih uranium, dan itu muncul dari peluruhan uranium. Radium ada pada konsentrasi yang sangat rendah di air laut. Kebanyakan radium, 226Ra, muncul dari peluruhan 238U yang banyak, maka radium diperoleh dari residu yang diambil dari produksi uranium.

Isotop:

Radium memiliki 33 isotop yang waktu paruhnya diketahui, dengan massa nomor 202 hingga 234. Tidak ada yang stabil. 226Ra memiliki waktu paruh terpanjang  yaitu1602 tahun.

Sifat Fisik Lainnya

Data Zone

Simbol dan golongan: Ra, alkali tanah, Golongan II A
Warna: Putih keperakan
Massa atom: 226
Bentuk: Padat
Titik leleh: 700 oC, 973 K
Titik didih: 1500 oC, 1773 K
Electron: 88
Proton: 88
Neutron: 138
Kulit Elektron: 2,8,18,32,18,8,2
Konfigurasi Elektron: [Rn] 7s2
Massa jenis @ 20oC: 5.5 g/cm3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *