Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Promethium

Penemuan Promethium
Promethium adalah elemen lantanida tanah jarang yang terakhir ditemukan. Keberadaan unsur antara neodymium (No. 60) dan samarium (No. 62) pertama kali diprediksi oleh ahli kimia Ceko Bohuslav Brauner pada  tahun 1902. Pada tahun 1926, kimiawan Amerika B. Smith Hopkins di University of Illinois, mengklaim bahwa unsur tersebut telah ditemukan di residu monasit tanah jarang dan ia menamainya ilinium, setelah universitas dan negaranya. Hopkins berpendapat bahwa elemen radioaktif dengan waktu paruh yang singkat.Namun, kimiawan Italia Luigi Rolla di Royal University di Florence, juga mengklaim telah menemukan elemen tersebut pada tahun 1924 (karyanya tidak dipublikasikan sampai 1926) dan ia menamakannya florentium(1).

Promethium telah diidentifikasi dalam spektrum bintang HR 465 di galaksi Andromeda

Akhirnya pada tahun 1945, bukti kuat bahwa unsur 61 telah diisolasi dihasilkan oleh Yakub. A. Marinsky, Lawrence E. Glendenin dan Charles D. Coryell di Oak Ridge, Tennessee, yang memproduksinya dari produk fisi uranium. Promethium-147 diisolasi dengan kromatografi pertukaran ion (2)(3)(4). Mereka menamakan unsur promethium, yang diterima pada tahun 1949 oleh Uni Internasional Kimia Murni dan Terapan (IUPAC). Nama ini berasal dari Titan Prometheus Yunani, yang dalam mitologi Yunani mencuri api dari Gunung Olympus untuk diberikan kepada umat manusia.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Promethium berbahaya karena radioaktivitasnya.

Karakteristik:
1. Promethium adalah satu-satunya logam radioaktif tahan jarang

2. Dalam gelap, garamnya bercahaya dengan cahaya biru atau hijau pucat karena radioaktivitasnya yang tinggi.

3. Isotop 147Pm, isotop yang paling berguna, meluruh dengan sinar gamma yang bernergi tinggi.

Kegunaan Promethium
Promethium berguna sebagai sumber beta untuk alat pengukur ketebalan.

Promethium juga digunakan dalam baterai atom untuk pesawat ruang angkasa dan peluru kendali.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dikerak bumi : nihil
Kelimpahan di tata surya : tidak bisa diabaikan

Biaya, murni: – $ per g
Biaya, curah: $ per 100g

Sumber:

Promethium belum ditemukan dalam jumlah yang dapat diobservasi di kerak bumi. Ini ditemukan dalam jumlah sangat kecil dalam bijih uranium sebagai produk dari peluruhan uranium. Promethium dapat diproduksi sebagai produk dari fisi uranium.

Isotop: Promethium memiliki 29 yang separuh hidupnya diketahui, dengan jumlah massa dari 130 hingga 158. Promethium tidak memiliki isotop yang muncul secara alami. Isotop terpanjangnya adalah 145Pm dengan waktu paruh 17,7 tahun dan 147Pm, dengan waktu paruh 2,6234 tahun.

Sifat Fisik Lain nya

Simbol dan golongan: Pm, unsur lanthanida
Warna: Putih keperakan
Atomic weight: 145
Bentuk: Padat
Titik Leleh: 1142oC, 1415 K
Titik didih: 3300oC, 3573 K
Electron: 61
Proton: 61
Neutron: 84
Kulit Elektron : 2,8,18,23,8,2
Konfigurasi Elektron: [Xe] 4f5 6s2
Massa jenis @ 20oC: 7.220 g/cm3

 

Daftar Pustaka

  1. R. F. Trimble., What Happened to Alabamine, Virginium and Illinium?, Journal of Chemical Education. 52.9 (1975): p585.
  2. Mary Elvira Weeks., The Discovery of the Elements XX., Journal of Chemical Education. March 1933: p167.
  3. Robert E. Krebs., The history and use of our earth’s chemical elements: a reference guide.,Greenwood Publishing Group, 2006, page 286
  4. John Emsley., Nature’s building blocks: an A-Z guide to the elements.,Oxford University Press, 2003, page 344

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *