Sifat, Kegunaan, Pembuatan dan Sumber dari Unsur Molibdenum

Penemuan Molibdenum
Molybdenite, juga dikenal sebagai molybdena, adalah mineral hitam lembut yang dulunya digunakan untuk membuat pensil. Mineral ini sering membingungkan karena mirip grafit dan diperkirakan mengandung timbal. Sekarang diketahui sebagai molibdenum disulfida (MoS2).

molybdenum
Logam molybdenum

Pada 1778 ilmuwan Swedia Carl W. Scheele membuktikan bahwa molibdenit bukanlah grafit dan juga mengandung timah hitam. Asam nitrat tidak bereaksi dengan grafit, sedangkan molibdenit menghasilkan asam sulfat dan padatan putih,  kita sekarang tahu ini adalah molibdenum oksida atau mungkin molibdenum oksida hidrat.

Scheele menyimpulkan bahwa mineral tersebut mengandung unsur baru, namun ia tidak mengisolasinya, karena ia tidak memiliki tungku yang sesuai untuk mereduksi padatan putih ke logam.

Pada 1781, teman Scheele dan sebangsa, Peter J. Hjelm mengisolasi logam tersebut dengan mereduksi padatan putih dengan karbon. Dia mengumpulkan dua zat tersebut bersama-sama menggunakan minyak biji rami untuk membentuk pasta,  pasta tersebut menunjukkan adanya hubungan yang erat  antara karbon dan molibdenit. Hjelm memanaskan campuran tersebut dengan kuat dalam wadah tertutup untuk menghasilkan unsur logam baru. Hjelm menyebut logam barunya sebaga molibdenum.

Nama elemen berasal dari kata Yunani ‘molybdos’ yang berarti timbal

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:

Molybdenum beracun bila dalam jumlah yang banyak tetapi bila dalam jumlah kecil tidak.

Karakteristik:

  1. Molybdenum adalah logam putih-keperakan

2. Logam Ini tidak bereaksi dengan oksigen atau air, pada suhu kamar dan juga menahan korosi pada suhu biasa.

3. Bila dalam bentuk senyawa, molibdenum sebagian besar ada dalam keadaan oksidasi IV dan VI.

4. Molybdenum adalah satu dari lima logam refraktori utama (logam dengan ketahanan sangat tinggi terhadap panas dan keausan). Logam tahan api lainnya adalah tungsten, tantalum, rhenium dan niobium. Molibdenum oksida (MoO3)  larut dalam air alkali, membentuk garam molibdat.

Penggunaan Molibdenum
1. Molibdenum digunakan dalam jumlah kecil untuk mengeraskan baja dan digunakan dalam banyak paduan.

2. Kekuatan Molibdenum dan ketahanan terhadap perluasan atau pelunakan pada suhu tinggi sangat dicari di daerah kritis dimana suhu tinggi biasa terjadi, seperti pembangkit listrik tenaga nuklir dan mesin pesawat terbang.

Sensor “transisi tepi” NIST terbuat dari lapisan molibdenum dan tembaga. Ini digunakan sensor sinar-X untuk penelitian material dan astronomi.

3. Molibdenum digunakan sebagai elektroda tungku gelas karena titik lelehnya yang tinggi.

4. Logam ini juga digunakan dalam industri perminyakan, untuk mengkatalisis penghilangan senyawa sulfur organik dalam proses liquifikasi batubara dan proses pencairan gas.

5. Molibdenum adalah elemen penting untuk hewan dan tumbuhan. Seperti selenium, terlalu banyak racun, terlalu sedikit hal itu berakibat fatal.

Siklus molibdenum (Mo) di dalam tanah: Molibdenum di dalam tanah diambil oleh akar pohon dan diendapkan pada daun. Daun ini jatuh ke tanah dan membusuk, melepaskan molybdenum

6. Dalam bakteri pengikat nitrogen, molibdenum adalah komponen vital enzim nitrogenase yang memungkinkan konversi gas nitrogen di udara menjadi nitrat yang penting untuk pertumbuhan tanaman.

7. Molybdenum juga hadir dalam 20 atau lebih enzim yang dibutuhkan dalam metabolisme hewan.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 1,2 bagian per juta berat, 0,2 bagian per juta  mol

Kelimpahan tata surya: 9 bagian per miliar berat, 0,1 bagian per miliar mol

Biaya, murni: $ 44 per 100g

Biaya, curah: $ per 100g

Sumber:

Logam molibdenum tidak ditemukan bebas di alam. Bijih utama molibdenum adalah molibdenit, (molibdenum disulfide, MoS2). Logam ini juga terjadi pada wulfenit (timbal molibdat) dan powellite (kalsium molibdat). Secara komersial, logam tersebut diperoleh secara langsung oleh pertambangan molibdenit dan juga hasil daur ulang dari produk sampingan dari penambangan tembaga.

Isotop:

Molybdenum memiliki 24 isotop yang umur paruhnya diketahui dengan jumlah massa 86 sampai 110. Molibdenum yang terjadi secara alami adalah campuran dari tujuh isotop dan ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 92Mo (14.8%), 94Mo (9.2%), 95Mo (15.9%), 96Mo (16.7%), 97Mo (9.6%), 98Mo (24.1%) and 100Mo (9.6%). Yang paling melimpah adalah 98Mo pada 24,1%.

Sifat Fisik Lainnya

Simbol dan Golongan: Mo, Logam Transisi, Golongan VI B
Warna: Putih keperakkan
Massa Atom: 95,94
Bantuk : solid
Titik Leleh: 2623 oC, 2896 K
Titik didih: 4640 oC, 4913 K
Elektron: 42
Proton: 42
Neutron: 56
Kulit Elektron : 2,8,18,13,1
Konfigurasi Elektron : [Kr] 4d5 5s1
Massa jenis @ 20oC: 10,2 g/cm3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *