Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber dari Unsur Nikel

Penemuan Nikel
Nikel telah dalam meteorit metalik dan telah digunakan sejak zaman kuno. Artefak yang terbuat dari meteorit metalik telah ditemukan sejak awal 5000 SM, misalnya manik-manik di kuburan di Mesir. Besi adalah unsur paling melimpah dalam meteorit metalik, diikuti oleh nikel. Baru pada tahun 1750-an nikel itu ditemukan menjadi unsur.

Logam Nikel dengan kemurnian tinggi

Pada 1600-an, bijih merah gelap, sering dengan lapisan hijau, telah menjadi sumber iritasi bagi penambang tembaga di Sachsen, Jerman. Mereka percaya bahwa zat merah gelap adalah bijih tembaga, tetapi mereka tidak dapat mengekstraksi tembaga apa pun darinya.

Dengan frustrasi, mereka menamakannya ‘kupfernickel‘ yang bisa diterjemahkan sebagai ‘hantu tembaga’ karena jelas, dari sudut pandang para penambang, ada banyak penggangur atau pengotor kecil di tempat kerja, menghalangi mereka mengekstraksi tembaga.

Antara 1751 dan 1754, ahli kimia Swedia Axel Cronstedt melakukan sejumlah percobaan untuk menentukan sifat asli kupfernickel. (Kita sekarang tahu bahwa kupfernickel adalah nikel arsenide, NiAs.)

kupfernickel.

Setelah menemukan bahwa reaksi kimianya tidak seperti yang diharapkan dari senyawa tembaga, dia memanaskan kupfernickel dengan arang untuk menghasilkan logam putih keras, yang warnanya sendiri menunjukkan bahwa itu tidak mungkin tembaga. Sifat-sifatnya, termasuk daya tariknya, membuatnya menyimpulkan bahwa ia telah mengisolasi elemen logam baru.

Meteorit pertama yang pernah difoto di planet lain. Pada 2005, Pelacak Mars NASA menggunakan spektrometer untuk menemukan bahwa meteorit ukuran bola basket ini terutama terbuat dari besi dan nikel.

Cronstedt menamai unsur baru tersebut nikel , dimana dia mengisololasi dari kupfernickel tersebut. Ada simetri yang memuaskan dalam penemuan ini. Cronstedt adalah murid dari George Brandt, yang telah menemukan kobal, yang segera duduk di sebelah kiri nikel dalam tabel periodik.

Nama kedua unsur tersebut berasal dari frustrasi para penambang yang disebabkan oleh bijih logam-arsenik: arsenida nikel dan arsenida kobalt. Nama Cobalt berasal dari bahasa Jerman ‘kobold’ yang berarti ‘hantu’ – kerabat dekat makhluk dari mana nama nikel diturunkan.

Dalam kasus kobalt, para penambang secara keliru mengira bijih itu mengandung perak, dan memanggil bijih kobold dengan frustrasi pada para hantu jahat yang mereka percaya mencegah mereka mendapatkan perak dari bijih itu. Pada awal abad ke duapuluh, Ludwig Mond mematenkan proses menggunakan nikel karbonil untuk memurnikan nikel. Proses ini masih digunakan hingga sekarang.

Fakta Menarik tentang Nikel
1. Nikel bersifat feromagnetik pada suhu kamar, sama seperti tabel periodik berdekatan dengan besi dan kobalt.
2. Nikel 100 kali lebih terkonsentrasi di bawah kerak Bumi daripada di dalamnya. Nikel diyakini sebagai unsur paling melimpah kedua di inti bumi, dengan besi yang paling melimpah dengan margin besar.
3. Nikel adalah logam utama dalam Mu-logam, yang memiliki sifat menarik dari perisai magnetik. Magnet biasanya akan menarik logam seperti besi. Jika kita menempatkan Mu-logam antara magnet dan logam, daya tariknya menghilang. Ini karena sangat sedikit medan magnet yang ditransmisikan melalui Mu-logam. Mu-logam kira-kira 80% nikel, 20% besi dengan sedikit molibdenum.

4. Sifat aneh dari paduan nikel tidak berakhir dengan Mu-logan. Nitinol adalah paduan nikel, ditemukan pada tahun 1960an, yang mengingatkan bentuknya sebelumnya. Yaitu dengan memanaskan paduan titanium-nikel dengan perbandingan 1: 1 ini sekitar 500 oC, dan bisa  ditekuk ke dalam bentuk apa pun yang kita suka, kita bisa menekuk kawat untuk membuat nama kita. Kemudian dinginkan dan tekuk kawat ke pegas. Panaskan kawat lagi dan, luar biasa, pegas menghilang, dan bentuk pertama  dalam hal ini nama kita kembali.

5.Nikel tahan korosi ini adalah salah satu elemen yang digunakan dalam stainless steel. Kehadiran nikel dalam logam meteorit berarti akan tetap cerah dan mengkilap di tangan orang-orang kuno lebih lama daripada jika tidak ada nikel.

6. Sebelumm penemuan magnet bumi langka, seperti neodymium-iron-boron, magnet permanen terkuat sebelumnya adalah magnet Alnico, dibuat dari paduan nikel, terutama aluminium, nikel, kobalt dan besi. Tidak biasa, magnet Alnico mempertahankan magnetnya bahkan ketika dipanaskan sampai mereka bersinar merah panas.

7. Supernova 2007bi diamati pada tahun 2007. Salah satu produk supernova ini adalah nikel-56, disintesis selama ledakan tersebut. Massa nikel tiga kali lebih besar dari keseluruhan sinar matahari kita. Nikel-56 bersifat radioaktif, meluruh menjadi kobalt-56, yang kemudian meluruh menjadi besi x-56 stabil

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
1. Nikel dan senyawanya dianggap bersifat karsinogenik. Kira-kira 10 sampai 20 persen orang peka terhadap nikel. Kontak berulang dengan nikel menyebabkan keluhan kulit (dermatitis). Orang seperti itu harus menghindari kontak dengan nikel, yang bisa ditemukan pada perhiasan.

2. Pekerja yang telah menghirup senyawa nikel dalam jumlah sangat besar telah mengembangkan bronkitis kronis dan paru-paru serta kanker hidung.

3. Karbonil nikel adalah gas yang sangat beracun.

Karakteristik:

1. Nikel adalah logam yang keras, berwarna putih keperakan, yang lunak dan ulet.

2. Logam nikel dapat untuk memoles atau melapisi dengan hasil yang sangat bagus dan tahan akan kepudaran di udara.

3. Nikel bersifat feromagnetik dan merupakan konduktor panas dan listrik yang sangat baik.

4. Sebagian besar senyawa nikel berwarna biru atau hijau.

Kegunaan Nikel
1. Umumnya nikel digunakan dalam paduan tahan korosi, seperti stainless steel.

2. Tabung yang terbuat dari paduan tembaga-nikel digunakan pada pabrik desalinasi. Paduan ini secara alami tahan terhadap korosi oleh air laut dan biofouling.

3. Banyak koin mengandung nikel.

4. Baja nikel digunakan untuk kubah anti pencuri dan pelat baja.

5. Nikel juga digunakan dalam baterai, misalnya baterai NiCd (nikel-kadmium) dan Ni-MH (nikel-metal hidrida) yang dapat diisi ulang -dan dalam magnet.

Kelimpahan dan Isotop
Kerak bumi : 84 bagian per juta berat, 30 bagian per juta per mol
Tata surya : 80 bagian per juta berat, 2 bagian per juta per mol

Biaya, murni: $ 7,7 per 100g
Biaya, curah: $ 1,9 per 100g

Sumber:

Nikel kadang-kadang terjadi bebas di alam tetapi terutama ditemukan dalam bijih. Bijih utamanya adalah pentlandit dan pirhotit (sulfida nikel-besi), garnierit (nikel-magnesium silikat), millerit (nikel sulfida) dan niccolite (arsenik nikel). Nikel diambil dari bijihnya dengan proses pemanggangan dan reduksi yang menghasilkan logam dengan kemurnian lebih dari 75%. Proses Mond kemudian digunakan untuk memurnikan nikel lebih jauh.

Isotop:

Nikel memiliki 23 isotop yang waktu paruhnya diketahui, dengan massa nomor 52 hingga 76. Nikel yang terjadi secara alami merupakan campuran dari lima isotop stabilnya dan mereka ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 58Ni (68.1%), 60Ni (26.2%), 61Ni (1.1%), 62Ni (3.6%) and 64Ni (0.9%). Isotop yang paling banyak adalah58Ni (68.1%)pada 68,1%

Sifat Fisik Lainnya

Simbol dan Golongan Ni,  logam transisi, VIII B
Warna : Putih keperakan
Massa atom: 58.693
Bentuk: Padat
Titik leleh: 1455 oC, 1728 K
Titik didih: 2990 oC, 3263 K
Elektron: 28
Proton: 28
Neutron: 30
Kulit elektron: 2,8,16,2
Konfigurasi Elektron : [Ar] 3d8 4s2
Massa jenis @ 20oC: 8,91 g/cm3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *