Sifat, Kegunaan, Pembuatan dan Sumber Unsur Neon

Penemuan Neon
Neon ditemukan pada tahun 1898 oleh William Ramsay dan Morris Travers di University College London. Ini bukan pertama kalinya Ramsay menemukan sebuah elemen baru. Pada tahun 1894, dia dan Lord Rayleigh telah menemukan argon. Kemudian, pada tahun 1895, Ramsay memperoleh sampel helium pertama di dunia. (Cleve dan Langlet secara independen juga mendapatkan helium.)

Ramsay menyadari bahwa sebuah elemen harus ada di antara helium dan argon dalam tabel periodik. Tapi bagaimana dia bisa menemukannya?. Setelah menemukan helium dalam mineral radioaktif, Ramsay mengira mungkin ia bisa menemukan unsur baru mineral lain. Dia dan Travers menghabiskan beberapa waktu untuk bekerja dengan sejumlah mineral, mencoba  tidak berhasil, untuk mengusir sebagian gas yang belum ditemukan.

Cahaya yang sangat menarik bagi Ramsay dan Travers adalah dari neon. Gas neon dalam gambar ini juga tereksitasi, terionisasi dan memancarkan cahaya.

Sadar akan sejarah kimia, Ramsay tahu bahwa terkadang satu elemen baru bisa menyembunyikan yang lain. Misalnya, Berzelius menemukan serium di mineral yang kemudian dikenal sebagai cerite. Beberapa tahun kemudian, Mosander, salah satu mantan mahasiswa Berzelius, yang terus belajar cerite, menemukan unsur baru yaitu lantanum. Lanthanum tersebut telah ada di cerite selama ini, tapi Berzelius tidak menemukannya. Ramsay bertanya-tanya tentang kemungkinan menemukan sejumlah kecil elemen baru yang sulit dipahami yang bersembunyi di salah satu penemuan awalnya, yaitu argon.

Ramsay dan Travers membekukan sampel argon menggunakan udara cair. Mereka kemudian dengan perlahan menguap argon di bawah tekanan rendah dan mengumpulkan gas pertama yang terlepas. Untuk mendapatkan spektrum gas, Ramsay menerapkan voltase tinggi ke gas dalam tabung vakum dan kita dapat menduga dengan pasti bahwa mulutnya ternganga pada apa yang dilihatnya.

Cahaya dari gas Neon ‘OPEN’ bersinar dengan bantuan beberapa ribu volt yang dibutuhkan untuk mengionisasinya.

Travers kemudian berkomentar, “Terangnya sinar merah dari tabung menceritakan kisahnya sendiri dan merupakan pemandangan yang harus dipikirkan dan tidak pernah dilupakan … Untuk saat ini spektrum sebenarnya gas tidak menjadi masalah sedikit pun, karena tidak ada yang di dunia ini memberi sebuah cahaya seperti yang telah kita lihat. ” Ini adalah pertama kalinya ada yang melihat cahaya lampu neon. Ramsay menamai elemen yang baru ditemukan ‘neon’ yang merupakan bahasa Yunani untuk ‘baru’.

Fakta Menarik tentang Neon
1. Sebanyak 0,0018 persen atmosfer bumi adalah neon.
2. Meski relatif jarang di planet kita, neon adalah elemen kelima yang paling melimpah di alam semesta.
3. Jika kita bisa mengumpulkan semua neon dari kamar di rumah baru yang khas di Amerika Serikat, kita akan mendapatkan 10 liter (2 galon) gas neon.
4. Bentuk Neon di bintang dengan massa delapan atau lebih matahari bumi. Menjelang masa hidup mereka, bintang-bintang ini memasuki fase pembakaran karbon, juga membuat oksigen, sodium dan magnesium. (Untuk produksi oksigen, bintang membutuhkan massa ‘hanya’ lima dari matahari kita.)
5. Neon tidak memiliki senyawa yang stabil.
Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Neon tidak diketahui beracun.

Karakteristik:
1. Neon adalah gas yang ringan dan sangat inert.
2. Tak berwarna dalam kondisi normal, warnanya berkilau oranye kemerahan di tabung pelepasan vakum.
3. Neon tidak membentuk senyawa stabil yang diketahui.
4. Neon memiliki kisaran cairan terkecil dari elemen apapun (2,6 oC).

Penggunaan Neon
1. Ketika beberapa ribu volt diterapakn pada neon, lampu tersebut memancarkan cahaya oranye / merah. Oleh karena itu sering digunakan dalam lampu iklan yang terang benderang. Georges Claude adalah orang pertama yang membuat tabung kaca neon pada tahun 1910. Dia kemudian membengkokkan tabung kaca untuk membuat huruf yang bersinar dan menghasilkan lampu iklan neon pertama.

2. Neon juga digunakan dalam indikator peringatan tegangan tinggi, di counter Geiger dan di tabung televisi.

3. Neon cair digunakan sebagai refrigeran kriogenik.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 5 bagian per miliar berat, 5 bagian per miliar mol
Kelimpahan tata surya: 1.000 ppm berat, 70 ppm per mol

Biaya, murni: $ 33 per 100g
Biaya, curah: $ per 100g

Sumber:

Neon diperoleh secara komersial dengan distilasi fraksional udara cair.

Isotop:

Neon memiliki 14 isotop yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 16 sampai 29. Neon yang terjadi secara alami adalah campuran dari tiga isotop stabilnya dan ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 20Ne (90.5%), 21Ne (0.7%) and 22Ne (9.2%).
Sifat Fisik Lainnya
Simbol dan Golongan Ne, golongan gas mulia, Golongan VIII A
Warna: Tidak berwarna
Massa atom: 20,180
Bentuk: gas
Titik leleh: -248,57 oC, 24,53 K
Titik didih: -246,0 oC, 27,1 K
Elektron: 10
Proton: 10
Neutrons 10
Kulit Elektron : 2,8
Konfigurasi Elektron: 1s2 2s2 2p6
Massa jenis @ 20oC: 0,0009 g/cm3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *