Beberapa Unsur Kimia Terburuk Dalam Sistem Periodik

Ada 118unsur kimia yang dikenal. Beberapa dari mereka yang ada yang kita butuhkan untuk bertahan hidup, yang lain benar-benar berbahaya. Apa yang membuat elemen tersebut “buruk”? Ada tiga kategori berbahaya nya unsur tersebut. Unsur-unsur yang jelas berbahaya adalah radioaktif yang sangat radioaktif. Sementara radioisotop dapat dibuat dari elemen apapun, kita akan berhasil menghindari elemen dari nomor atom 84 (polonium) sampai ke elemen 118 (yang terlalu baru untuk memiliki nama). Lalu ada unsur yang berbahaya karena toksisitasnya yang melekat dan yang menimbulkan risiko karena reaktivitas yang ekstrem.
Mungkin kita berpikir bahwa unsur-unsur kimia terburuk mungkin menunjukkan semacam peringatan, seperti asap atau cahaya radioaktif. Ternyata tidak. Sebagian besar tidak terlihat atau tampak tidak berbahaya.
1. Polonium Merupakan Salah Satu Unsur yang Menakutkan
Polonium metaloid radioaktif yang jarang terjadi secara alami. Dari semua elemen yang ada dalam daftar  sistem periodik, unsur inilah yang paling tidak aman jika temukan secara langsung, kecuali jikakita bekerja di fasilitas nuklir atau menjadi sasaran pembunuhan. Unsur ini digunakan sebagai sumber panas atom, dalam sikat anti-statis untuk film fotografi dan manufaktur industri, dan sebagai racun jahat. Jika kita kebetulan melihat polonium, mungkin kita akan melihat ada sesuatu yang “keluar” mengeluarkan molekul di udara untuk menghasilkan cahaya biru.

Polonium tidak jauh lebih buruk daripada unsur radioaktif lainnya, sampai masuk ke dalam tubuh kita!

Partikel alpha yang dipancarkan oleh polonium-210 tidak memiliki cukup energi untuk menembus kulit, namun elemen tersebut memancarkan banyak dari mereka. 1 gram polonium memancarkan partikel alfa sebanyak 5 kilogram radium. Unsurnya 250 ribu kali lebih beracun dibanding sianida. Jadi, satu gram Po-210, jika tertelan atau disuntikkan, bisa membunuh 10 juta orang. Mantan mata-mata Alexander Litvinenko diracuni dengan jejak polonium di tehnya. Butuh 23 hari baginya untuk mati.  Fakta menunjukan : Sementara kebanyakan orang sadar bahwa Marie dan Pierre Curie menemukan radium kita mungkin akan terkejut mengetahui elemen pertama yang mereka temukan adalah polonium.

2. Raksa Atau Merkuri Adalah Racun yang Mematikan yang Ada Di mana-mana
Ada alasan bagus mengapa kita tidak menemukan merkuri di termometer lagi. Merkuri terletak persis di sebelah emas sistem periodik, saat kita bisa mengganti logam satu dengan logam yang lainnya, kita akan melakukan yang terbaik untuk menghindari yang lain. Logam merkuri beracun, cukup padat sehingga bisa diserap ke tubuh kita secara langsung melalui kulit yang tidak rusak. Unsur cair memiliki tekanan uap tinggi, jadi meski kita tidak menyentuhnya, kita akan menyerapnya melalui penghirupan. Resiko terbesar dari unsur ini bukan berasal dari logam murni, yang bisa kita kenali saat penglihatan, tapi dari merkuri organik yang bekerja dengan baik di rantai makanan. Seafood adalah sumber paparan merkuri yang paling terkenal, namun juga dilepaskan ke udara dari industri, seperti pabrik kertas.

Logam merkuri bisa diserap melalui kulit kita, tapi merkuri organik adalah ancaman yang jauh lebih umum

Apa yang terjadi saat kita bertemu dengan merkuri? Unsur tersebut merusak banyak sistem organ, namun efek neurologisnya adalah yang terburuk. merkuri mempengaruhi memori, kekuatan otot, dan koordinasi. Paparan apapun terlalu banyak, ditambah dosis besar bisa membunuh kita. Mercury adalah satu-satunya unsur logam yang cair pada suhu kamar.

3. Arsen Merupakan Racunyang Paling Klasik
Orang telah meracuni diri mereka sendiri dan satu sama lain dengan arsen sejak Abad Pertengahan. Di zaman Victoria, arsen adalah pilihan yang jelas dari para peracun, tapi orang juga menggunakan arsenpada cat dan wallpaper. Di era modern, arsen tidak berguna untuk pembunuhan (kecuali jika kita tidak keberatan tertangkap) karena mudah untuk dideteksi. Unsur ini masih digunakan dalam pengawet kayu dan pestisida tertentu, namun risiko terbesar adalah dari kontaminasi air tanah, paling sering dihasilkan saat sumur dibor ke dalam akuifer yang kaya akan arsenik. Diperkirakan 25 juta orang Amerika dan sebanyak 500 juta orang di seluruh dunia minum air yang terkontaminasi arsenik. Arsenik mungkin merupakan unsur terburuk, dalam hal risiko publik.
Arsenik bisa jadi unsur yang paling dikenal sebagai racun
Arsenik mengganggu produksi ATP (molekul yang dibutuhkan sel untuk energi) dan menyebabkan kanker. Dosis rendah, yang mungkin memiliki efek kumulatif, menyebabkan mual, pendarahan, muntah, dan diare. Dosis besar menyebabkan kematian, tapi kematiannya lambat dan menyakitkan yang biasanya memakan waktu berjam-jam. Fakta menunjukkan, meski mematikan, arsenik digunakan untuk mengobati sifilis karena jauh lebih unggul dari pengobatan lama, yang melibatkan merkuri. Di era modern, senyawa arsenik berpotensi untuk mengobati leukemia.
4. Fransium Merupakan Unsur yang Berbahaya Karena Kereaktifannya.
Semua unsur dalam kelompok logam alkali sangat reaktif. Kita akan terkena api jika memasukkan natrium atau kalium murni ke dalam air. Reaktivitas meningkat saat bergerak menuruni tabel periodik, jadi cesium bereaksi secara eksplosif. Tidak banyak fransium yang diproduksi, tapi jika kita sudah cukup memegang unsur di telapak tangan kita, kita pasti ingin memakai sarung tangan. Reaksi antara logam dan air di kulit akan membuat menjadi legenda di ruang gawat darurat. Oh, dan ngomong-ngomong, unsur ini radioaktif.

Fransium dan logam alkali lainnya bereaksi hebat dengan air. Unsur murni akan meledak saat bersentuhan dengan kulit

Fakta yang menyenangkan: Hanya sekitar 1 ons (20-30 gram) fransium yang dapat ditemukan di seluruh kerak bumi. Jumlah elemen yang telah disintesis oleh manusia bahkan tidak cukup untuk menimbang.

5. Timbal Merupakan Racun yang Hidup Dengan Kita

Timbal adalah logam yang secara istimewa menggantikan logam lain dalam tubuh kita, seperti zat besi, kalsium, dan seng yang perlu kita fungsikan. Dalam dosis tinggi, paparan bisa membunuh kita, tapi jika masih hidup dan menendang, kita tinggal dengan sebagian timbal di tubuh kita. Tidak ada tingkat keterpaparan “aman” yang nyata terhadap unsur yang ditemukan dalam solder, perhiasan, plumbing, cat, dan sebagai kontaminan di banyak produk lainnya. Unsur tersebut menyebabkan kerusakan sistem saraf pada bayi dan anak-anak, mengakibatkan keterlambatan perkembangan, kerusakan organ, dan berkurangnya kecerdasan. Timbal juga membuat orang tidak bisa merasakan rasa, mempengaruhi tekanan darah, kemampuan kognitif, dan kesuburan.

Timbal digunakan dalam atau mencemari begitu banyak produk, tidak mungkin untuk benar-benar menghindari paparan

Fakta menunjukkan bahwa timbal adalah salah satu dari beberapa bahan kimia yang diketahui tanpa batas aman untuk pemaparan. Bahkan kuantitas pun menyebabkan bahaya. Tidak ada peran fisiologis yang diketahui yang dimainkan oleh elemen ini. Salah satu fakta yang menarik adalah bahwa unsur tersebut beracun bagi tanaman, bukan hanya binatang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *