Unsur kimia : Disprosium

Penemuan Disprosium

Disprosium ditemukan pada tahun 1886 oleh kimiawan Perancis Paul Émile Lecoq de Boisbaudran ketika ia memisah Disprosium oksida dari Holmium oksida. Boisbaudran juga menemukan galium di samarium 1875 dan mengisolasi untuk pertama kali pada tahun 1879 menggunakan pemisahan fraksional

Gadolin menemukan itrium yang akhirnya menghasilkan dysprosium
Gadolin menemukan itrium yang akhirnya menghasilkan dysprosium

Boisbaudran mengembangkan prosedur yang rumit dan memakan waktu yang lama untuk pemisahan Disprosium. Proses tersebut melibatkan 32 pengendapan hidroksida yang menggunakan amonia diikuti oleh 26 pengendapan garam oksalat yang tidak larut.

Boisbaudran menemukan dysprosium pada tahun 1886

Maka pantas unsur tersebut ia beri nama Disprosium, yang berasal dari bahasa Yunani ‘dysprositos’ yang berarti ‘sulit untuk mendapatkan’. Sesuai dengan namanya, Logam murni Disprosium itu tidak dapat di isolasi hampir dalam waktu delapan puluh tahun, dan kromatografi pertukaran ion akhirnya berhasil mengisolasinya pada 1950-an.

Gambar di bawah ini menunjukkan logam pilihan dan garam tanah jarang. Cakram logam yang paling kiri cetakan dysprosium, yang berada pada lembaran dysprosium yang disublimasikan. Disk logam lainnya adalah skandium dan silinder logamnya adalah gadolinium

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Dysprosium dianggap cukup beracun.

Karakteristik:
Dysprosium adalah logam tanah langka yang terang, lembut, berwarna putih keperakan. Logam ini memudar perlahan di udara pada suhu kamar dan larut dalam asam encer dan pekat. Bila dalam bentuk senyawa, dysprosium ada biasanya dalam keadaan trivalen, Dy3 +. Dysprosium dan holmium memiliki kekuatan magnet tertinggi dari setiap unsur. Dysprosium juga memiliki penampang serapan neutron termal yang tinggi. yang membuatnya menjadi penyerap neutron yang sangat baik.

Penggunaan Dysprosium
Dysprosium baik untuk menyerap neutron dan digunakan dalam semen dysprosium-nickel oksida dalam batang kendali di reaktor nuklir.

Terfenol-D (paduan terbium, besi dan dysprosium) mengembang atau berkontraksi di hadapan medan magnet (magnetostriction) dan digunakan pada sistem sonar kapal dan sensor dan transduser. Terfenol-D juga digunakan pada speaker yang disebut ‘SoundBug’, yang mengubah permukaan datar menjadi speaker.

Dysprosium digunakan dalam aplikasi penyimpanan data seperti compact disc dan hard disk. Dysprosium juga digunakan dalam medium medium rare-earth lamps (MSR) di industri perfilman. Dysprosium iodide menggunakan lampu ini untuk menghasilkan cahaya putih yang intens. Dengan vanadium, dysprosium digunakan dalam bahan laser.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 6 bagian per juta berat, 790 bagian per miliar per mol
Kelimpahan tata surya: 2 bagian per miliar berat, 10 bagian per triliun permol
Biaya, murni: $ 450 per 100g
Biaya, curah: $ 30 per 100g

Sumber:

Dysprosium tidak ditemukan bebas di alam tetapi ditemukan dalam sejumlah mineral: terutama monazite dan bastnaesite. Secara komersial, di peroleh kembali dari pasir monazite dan bastnaesit menggunakan teknik penukar ion dan pelarut ekstraksi. Logam Dysprosium dapat diproduksi dengan mereduksitrifluoridanya dengan logam kalsium.

Isotop:

Dysprosium memiliki 29 isotop yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 141 sampai 169. Secara alami terjadi adalah campuran tujuh isotop dan ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 56Dy (0.06%), 158Dy (0.1%), 160Dy (2.3%), 161Dy (18.9%), 162Dy (25.5%), 163Dy (24.9%) and 164Dy (28.2%). Isotop yang paling melimpah adalah 164Dy dengan 28,2%.

Data Sifat Fisik Lainnya

Simbol dan Golongan: Dy,golongan Lanthanida
Warna: Putih keperakan
Massa atom : 162.50
Bentuk : Padat
Titik leleh: 1410 oC, 1683 K
Titik didih: 2560 oC , 2833 K
Elektron: 66
Proton: 66
Neutron: 98
Kulit Elektron: 2,8,18,28,8,2
Konfigurasi Elektron: [Xe] 4f10 6s2
Massa jenis @ 20oC: 8.536 g/cm3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *