Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Klorin

Penemuan Klorin
Klorin pertama kali diproduksi pada tahun 1774 oleh Carl Wilhelm Scheele di Swedia. Scheele mengumpulkan gas yang dilepaskan oleh reaksi pyrolusite (mangan dioksida) dengan spiritus salis, istilah alkimia yang berarti semangat / nafas garam. Klorin juga dikenal sebagai asam muriatic dan sekarang kita menyebutnya sebagai asam klorida. Gas baru waktu itu, menurut Scheele, “bau yang sangat mudah tersedak, yang paling menekanke paru-paru, dan memberi sedikit rasa asam pada air, udara di dalamnya menjadi berwarna kuning.

Carl Wilhelm Scheele, yang menemukan klorin pada tahun 1774.

Scheele juga mencatat reaktivitas yang tinggi dan kualitas pemutih gas baru yang dia buat: “Semua logam diserang, alkali tetap diubah menjadi garam biasa, semua bunga sayuran – merah, biru, dan kuning – menjadi putih dalam waktu singkat, hal yang sama juga terjadi dengan tanaman hijau dan seranggapun segera mati. Terlepas dari keakuratan pengamatannya, Scheele secara keliru berpikir bahwa gas baru itu adalah bentuk asam muriatic yang dephlostiganated. Ahli kimia Prancis yang terkenal Antoine Lavoisier percaya bahwa gas baru tersebut harus disebut asam oksimuriat (oksida asam hidroklorida) berdasarkan unsur yang belum ditemukan.

Gas Klor dalam tabung

Kebingungan tentang identitas sejati klorin disebabkan oleh teori phlogiston, phlogiston telah diterima oleh ahli kimia untuk sebagian besar tahun 1700 -, sampai Lavoisier sendiri menolaknya. Phlogiston adalah ‘zat’ yang digunakan untuk menjelaskan hal yang tak bisa dijelaskan, misalnya reaksi seperti berkarat dan terbakar. Lavoisier adalah arsitek kejatuhan phlogiston, menunjukkan bahwa kimia oksigen adalah penjelasan yang lebih baik dalam reaksi kimia daripada phlogiston. Lavoisier adalah arsitek kejatuhan phlogiston, menunjukkan bahwa kimia oksigen adalah penjelasan yang lebih baik dalam reaksi kimia daripada phlogiston.

Pada tahun 1810 konsensus ilmiah adalah bahwa unsur yang sekarang kita sebut klorin sebenarnya adalah senyawa yang mengandung oksigen. Ahli kimia Inggris Sir Humphry Davy menemukan bahwa konsensus itu salah, dia tidak bisa mendapatkan gas kuning-hijau baru untuk bereaksi dengan elektroda arang, yang membuatnya percaya bahwa itu mungkin tidak mengandung oksigen. Dalam reaksi dengan fosfor dan amonia, ia mendemonstrasikan gas baru tersebut tidak mengandung oksigen. Dia menggunakan timbunan volta berukuran besar 2000 untuk mengetahui apakah dia bisa mengekstrak oksigen dari senyawa fosfor dan sulfur gas, tapi sekali lagi dia tidak menemukan oksigen. Pada tahun 1811, Davy menyimpulkan gas baru itu sebenarnya adalah elemen baru. Dia menamakannya klorin, dari kata Yunani ‘chloros,’ yang berarti hijau pucat atau hijau kuning.

Fakta Menarik tentang Klorin
1. Reaksi rantai pertama yang ditemukan bukanlah reaksi nuklir, tetapi adalah reaksi berantai kimia. Ditemukan pada tahun 1913 oleh Max Bodenstein, yang melihat campuran gas klorin dan hidrogen meledak saat dipicu oleh cahaya. Mekanisme reaksi berantai sepenuhnya dijelaskan pada tahun 1918 oleh Walther Nernst.

2.
Lautan di bumi mengandung sejumlah besar klorin. Jika klorin ini dilepaskan sebagai gas, beratnya akan 5x lebih besar dari atmosfer arus total bumi. (Lautan kita mengandung sekitar 2,6 x 1016 metrik ton klorin, kebanyakan sebagai natrium klorida.)

3.
Klorin tidak hanya berlimpah di lautan kita, selain itu klorin adalah elemen keenam yang paling melimpah di kerak bumi.
4.
Terkena sejumlah kecil klorin, meski untuk waktu yang singkat, bisa mematikan. Kematian diperkirakan terjadi pada 1 bagian dalam seribu klorin di udara (atau kadang-kadang pada konsentrasi yang lebih rendah).
5.
Klorin lebih berat dari pada udara. Saat dilepaskan, ia membentuk selimut beracun yang hanyut seiring angin. Klorin digunakan sebagai senjata kimia dalam Perang Dunia I, pertama kali pada tahun 1915 oleh tentara Jerman dan kemudian oleh Sekutu Barat. Senjata itu tidak ‘efektif’ seperti yang diharapkan, karena klorin mudah dideteksi oleh baunya yang kuat. Selain itu juga klorin larut dalam air, sehingga tentara dapat melindungi diri dari dampak terburuknya dengan cara bernapas melalui kain lembab.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Klorin adalah gas beracun yang mengiritasi kulit, mata dan sistem pernafasan.
Karakteristik:
Klorin adalah gas kuning keabu-abuan, diatomik, padat dengan bau tajam (bau pemutih). Klorin tidak ditemukan bebas di alam karena mudah bergabung dengan hampir semua elemen lainnya. Klorin terjadi di alam terutama sebagai garam biasa (NaCl), karnala [KMgCl2.6 (H20)], dan sylvite (KCl). Dalam bentuk cair dan padat, ini adalah zat pemutihan, pengoksidasi dan desinfektan yang kuat.
Penggunaan Klorin
1. Klorin digunakan untuk memproduksi air minum yang aman.
2. Senyawa yang diklorinasi banyak digunakan untuk sanitasi, pemutihan pulp, desinfektan, dan pengolahan tekstil.
3. Klor juga digunakan untuk pembuatan klorat dan penting dalam kimia organik, membentuk senyawa seperti kloroform, karbon tetraklorida, polivinil klorida, dan karet sintetis.
4. Penggunaan lain dari senyawa klorin meliputi zat warna, produk minyak bumi, obat-obatan, antiseptik, insektisida, bahan makanan, pelarut, cat dan plastik.
Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 145 bagian per juta berat, 85 bagian per juta per mol
Kelimpahan tata surya: 8 bagian per juta berat, 0,3 bagian per juta oleh mol
Biaya, murni: $ 0,15 per 100g
Biaya, curah: $ per 100g
Sumber:

Gas khlor diproduksi secara komersial dengan elektrolisis natrium klorida (NaCl) dari air laut dan air garam dari tambang garam.

Isotop:

Klor memiliki 16 isotop yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 31 sampai 46. Klorin alami adalah campuran dari dua isotop stabil 35Cl dan 37Cl dengan kelimpahan alami masing-masing 75,8% dan 24,3%.
Data Sifat Fisik
Golongan: VII A (halogen) dan Non-logam
warna: Kuning kehijauan
Massa atom: 35,453
Bentuk Gas
Titik leleh: -101 oC , 172 K
Titik didih: -34 oC , 239 K
Elektron: 17
Proton: 17
Neutron 18
Kulit elektron: 2,8,7
Konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5
Massa jenis@ 20oC: 0.003214 g/cm3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *