Unsur kimia : Bromin

Penemuan Bromin
Senyawa Brom telah digunakan sejak zaman purba. Pada abad pertama Masehi, Pengarang sekaligus Sejarahwan Pliny menggambarkan salah satu industri kimia pertama di dunia, pabrik pewarna membuat warna ungu Tyrian. Warna ungu Tyrian (atau ungu kerajaan) adalah pewarna ungu purba yang diperoleh dari moluska laut. Komponen utama pewarna adalah senyawa 6,6′-dibromoindigo.

Bromin dalam tabung sampel


Tiga orang penting dalam kisah penemuan unsur bromin itu.

Pertama ada ahli kimia Jerman Justus von Liebig, salah satu ahli kimia paling terkenal pada masanya. Liebig bisa saja dikreditkan dengan penemuan sendirian bromin, tapi dia menyia-nyiakan kesempatan itu. Pada tahun 1825 seorang pembuat garam mengirim Liebig sampel air musim semi garam dari kota Jerman Bad Kreuznach, meminta sebuah analisis. Sampel memiliki jumlah brom yang relatif tinggi di dalamnya, yang diisolasi Liebig. Tanpa mempertimbangkan substansinya dengan serius, ia menyimpulkan bahwa itu adalah senyawa yodium dan klorin.

Baru ketika keberadaan bromin diumumkan, Liebig yang sedih kembali ke cairan cokelat merah untuk mempelajarinya dengan saksama. Dia kemudian meletakkan botol itu di ‘lemari kesalahannya’ untuk mengingatkan dirinya sendiri bahwa gagasan yang telah terbentuk sebelumnya menghancurkan kesempatannya untuk menemukan sesuatu yang baru dan mencoba untuk tidak membuat kesalahan yang sama lagi.

Nama berikutnya dalam kisah bromin adalah Carl Lðwig (Loewig), yang menemukan bromin pada tahun 1825, saat masih menjadi mahasiswa kimia di Universitas Heidelberg, Jerman. Kota asal Löwig adalah Bad Kreuznach, tempat sampel Liebig berasal. Lðwig telah mengambil air dari mata air garam di Bad Kreuznach dan menambahkan klorin ke cairan itu. Dia mengguncang larutan dengan eter dan menemukan zat merah-coklat larut dalam eter. Loewig menguapkan eter untuk meninggalkan cairan merah-coklat yaitu bromin.

Profesornya di Heidelberg meminta Lðwig untuk menyiapkan lebih banyak zat ini untuk pengujian. Pada saat Lðwig telah melakukan ini, itu adalah tahun 1826 dan sebuah nama terakhir – Antoine Balard – telah mengambil alih kisah penemuan bromin.

Pada tahun 1824 Antoine Balard, berusia 21, sedang mempelajari kehidupan tanaman di rawa garam di Montpellier, Prancis. Dia menjadi tertarik dengan deposit garam yang dia lihat dan mulai menginvestigasi deposit garam tersebut.

Dia mengambil air asin (air laut yanggaramnya dipekatkan dengan menguapkan airnya) dan mengkristalkan garan darinya. Dia mengambil cairan yang tersisa dan menjenuhkannya dengan klorin. Dia kemudian menyaring larutan untuk meninggalkan cairan merah tua.

Waspada terhadap kemungkinan bahwa dia telah menemukan sesuatu yang sangat menarik, Balard memberi amplop tertutup kepada Akademi Perancis yang berisi hasil awal nya pada tahun 1824.

Dia akhirnya menerbitkan hasilnya pada tahun 1826, memberikan bukti bahwa zat yang dia temukan adalah ‘tubuh sederhana’ baru, yaitu sebuah elemen, bukan senyawa

Sebagai yang pertama mempublikasikan, ia menjadi penemu bromin. Ironisnya, seperti Liebig, gagasan pertamanya adalah bahwa zat itu adalah senyawa klorin dan yodium.

Akademi Perancis menamai unsur baru setelah kromosom Yunani untuk ‘bau busuk’  karena brom, cukup sederhana dan  berbau busuk.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Brom beracun dan menyebabkan kulit terbakar.

Karakteristik:
Brom murni dalam bentuk diatomik, Br2.

Brom adalah satu-satunya elemen nonmetalik yang cair pada suhu biasa.

Brom merupakan cairan padat dan kemerahan yang mudah menguap dengan mudah pada suhu kamar sampai uap merah dengan bau seperti klorin yang kuat.

Brom kurang reaktif daripada klor atau fluorin tapi lebih reaktif daripada yodium. Brom ini membentuk senyawa dengan banyak unsur dan, seperti klorin, bertindak sebagai agen pemutih.

Penggunaan Kegunaan Bromin
Senyawa Brom digunakan sebagai pestisida, zat warna, senyawa pemurnian air, dan sebagai penghambat api dalam plastik.

1,2-dibromoetana digunakan sebagai agen anti-ketukan untuk menaikkan jumlah oktan bensin dan memungkinkan mesin berjalan lebih lancar. Aplikasi ini telah menurun akibat peraturan lingkungan hidup.

Kalium bromida digunakan sebagai sumber ion bromida untuk pembuatan perak bromida untuk film fotografi.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 2,4 bagian per juta, 0,6 bagian per mol
Biaya, murni: $ 5 per 100g
Biaya, curah: $ 0,15 per 100g

Sumber:

Bromin diperoleh dari deposit air garam alami. Beberapa bromin masih diekstraksi hari ini dari air laut, yang isinya hanya sekitar 70 ppm.

Isotop:

Brom memiliki 26 isotop yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 68 sampai 94. Brom yang terjadi secara alami adalah campuran dari dua isotop stabil dan ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan yaitu  79Br (50.7%) and 81Br (49.3%).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *