Unsur Kimia : Berilium

Penemuan Berilium
Pada tahun 1798, di Prancis, René Haüy melihat kesamaan dalam struktur kristal dan sifat beryl dan zamrud. Beryl bisa muncul dalam sejumlah warna berbeda. Emerald berwarna hijau. Haüy bertanya-tanya apakah, meski warnanya berbeda, beryl dan zamrud bisa dibuat dari unsur yang sama. Dia mendekati Nicolas Louis Vauquelin, seorang ahli kimia Prancis yang mengkhususkan diri dalam analisis, dan memintanya untuk melihat-lihat.Vauquelin menemukan zat baru yang manis pada zamrud dan beryl. Kita sekarang menyebut zat ini sebagai beryllia, BeO. Meski rasanya manis, kini kita tahu bahwa berilium dan senyawanya sangat beracun.
Kristal berilium dengan kemurnian lebih dari 99%
Meski mengerutkan kening hari ini, ahli kimia gaya lama sering mencicipi bahan kimia sebagai bagian dari analisis mereka. Bagi beberapa orang, tes rasa membuat karier mereka menurun drastis. Salah satu ahli kimia tersebut adalah Karl Scheele dari Swedia, yang menemukan klorin dan oksigen. Scheele diyakini telah meninggal karena keracunan yang disebabkan oleh berbagai eksperimennya. Vauquelin mengusulkan bahwa beryllia mengandung unsur yang sebelumnya belum ditemukan, logam tanah. Dia awalnya menyebut elemen baru ini ‘bumi beryl.’ Rasa manis dari garam kemudian menyebabkan unsur baru berganti nama menjadi ‘glyceynum’, ‘glukone’ atau ‘glukine’. ‘Glykis’ Yunani berarti ‘manis’ dan merupakan sumber kata ‘glukosa’ kita.
Berilium Foil
Berilium murni pertama kali diisolasi dari garamnya pada tahun 1828 oleh Friederich Wöhler di Jerman dan, secara terpisah, Antoine Bussy di Prancis. Kedua ahli kimia tersebut mengetes kalium dengan berilium klorida dalam wadah platinum yang menghasilkan kalium klorida dan berilium. Wöhler tidak senang dengan nama unsur baru yang telah diberikan, lebih memilih berilium dari kata Yunani ‘beryllos,’ yang berarti mineral beryl.
Tiga varietas beryl (kiri) dan zamrud (kanan). Rumus beryl dan zamrud adalah Be3Al2(SiO3)6. Warna yang berbeda disebabkan oleh jejak elemen yang berbeda. Misalnya, zamrud diwarnai oleh jejak ion kromium3+ (biru-hijau) atau vanadium 3+ (kuning-hijau)

Pendatang Wöhler, Martin Klaproth, sudah menunjukkan pada tahun 1801 bahwa yttria juga membentuk garam manis. Sebuah nama yang berasal dari ‘beryllos’ akan cenderung menimbulkan kebingungan daripada yang berasal dari ‘glykis.’ Klaproth juga mencatat bahwa genus tumbuhan sudah disebut glucine. Bussy  lebih suka memanggil elemen baru ‘glukosainium’. Akhirnya, pada tahun 1949, IUPAC memilih berilium sebagai nama elemen dan keputusan ini mulai berlaku pada tahun 1957.

Berilium memainkan peran besar dalam membuktikan keberadaan neutron. Pada tahun 1932, James Chadwick, seorang fisikawan Inggris, membombardir sampel berilium dengan sinar-alpha (inti helium). Dia mengamati bahwa sampel yang dibombardir tersebut memancarkan partikel subatomik, yang memiliki massa tapi tanpa muatan. Partikel netral ini adalah neutron.

Struktur kristal heksagonal BeO (berilium oksida). Kajian kristal beryl dan zamrud memberi petunjuk tentang keberadaan unsur baru berilium
Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Berilium dan garamnya beracun dan bersifat karsinogenik.
Karakteristik:
Berilium ringan, berwarna abu-abu, logam yang relatif lembut namun kuat namun rapuh.

Berilium memiliki titik lebur tertinggi dari logam ringan, yang mencair pada 1278 oC – jauh lebih tinggi daripada, misalnya Lithium (180 oC) Natrium (98 oC) Magnesium (650 oC) Aluminium (660 oC) atau Kalcium (839 oC).


Dalam kondisi normal, lapisan tipis dari bentuk oksida keras BeO di permukaan berilium, melindungi logam dari serangan lebih lanjut oleh air atau udara.

Sebagai hasil dari lapisan BeO ini, berilium tidak mengoksidasi di udara bahkan pada suhu 600 oC dan melawan korosi dengan asam nitrat pekat.

Berilium juga memiliki konduktivitas termal yang tinggi dan bersifat nonmagnetik
Kegunaan Berilium
Tidak seperti kebanyakan logam, berilium hampir transparan terhadap sinar-x dan karenanya digunakan sebagai jendela radiasi untuk tabung sinar-x.
Paduan berilium digunakan di industri kedirgantaraan sebagai bahan ringan untuk pesawat berperforma tinggi, satelit dan pesawat ruang angkasa.
Berilium digunakan sebagai paduan dengan tembaga untuk membuat alat percikan.
Berilium juga digunakan dalam reaktor nuklir sebagai reflektor dan penyerap neutron, perisai dan moderator.
Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 2,8 bagian per juta berat, 4,6 bagian per juta mol
Kelimpahan tata surya: bagian per miliar berat, bagian per miliar  mol
Biaya, murni: $ 748 per 100g
Biaya, curah: $ 93 per 100g
Sumber:
Mineral beryl, Be3Al2(SiO3)6 adalah sumber berilium yang paling penting. Secara komersial diproduksi dengan reduksi fluorida dengan logam magnesium.

Isotop:
Berilium memiliki sembilan isotop dengan waktu paruh yang diketahui. 9Be adalah satu-satunya isotop stabil. Cosmogenic 10Be (setengah umur 1,51 juta tahun) diproduksi di atmosfer oleh dampak sinar kosmik pada oksigen dan nitrogen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *