Unsur Kimia : Argon

Sejarah Penemuan Argon

Argon adalah gas mulia pertama yang ditemukan. Tanda pertama keberadaan argon berasal dari ilmuwan Inggris Sir Henry Cavendish pada 1785. Cavendish merasa tidak enak karena begitu sedikit yang diketahui tentang udara. Dia sangat tidak senang dengan kurangnya informasi tentang fraksi udara (mayoritas) selain oksigen.

Komposisi gas di atmosfir

Dia tahu nitrogen di udara bisa direaksikan dengan oksigen untuk membentu hasil akhir asam nitrat. Dia ingin mengetahui apakah semua udara yang tidak mengandung oksigen atau karbon dioksida dapat dikonversi menjadi asam nitrat. Jika bisa, dia akan tahu bahwa udara seluruhnya adalah terdiri dari oksigen, karbon dioksida dan nitrogen.

Argon padat memiliki titik leleh -189.3 C

Cavendish menggunakan percikan listrik di udara untuk mereaksikan oksigen dan nitrogen untuk membentuk oksida nitrogen. Dia kemudian menambahkan oksigen tambahan sampai semua nitrogen bereaksi.

Nitrogen oksida bersifat asam. Cavendish menggunakan natrium hidroksida berair untuk mengeluarkannya dari peralatan (hal ini juga akan, tentu saja, telah menghilangkan karbon dioksida yang ada). Dia mengeluarkan oksigen yang tersisa dengan menggunakan kalium polisulfida.

Gelembung kecil gas didapatkan (kebanyakan argon). Cavendish menulis bahwa gelembung ini “tidak lebih dari seratus dan dua puluh dari campuran udara (nitrogen). Jadi, Cavendish mengatakan bahwa udara setidaknya 99,3 persen nitrogen / oksigen / karbon dioksida dengan maksimum 0,7 persen dari yang lainnya. Kita sekarang tahu bahwa ‘sesuatu yang lain’, argon, sangat tidak reaktif; ini memungkinkan Cavendish menemukannya, tapi kesulitan untuk mencari tahu lebih banyak tentang hal itu. (Kemajuan besar dalam spektroskopi yang dilakukan oleh Gustav Kirchhoff dan Robert Bunsen baru muncul 85 tahun ke depan.)
Kalau dipikir-pikir, bisa dikatakan Cavendish sedikit meremehkan bagian udara yang bukan oksigen, nitrogen, atau karbon dioksida. Meskipun demikian, dia berada di depan masanya. Setelah eksperimennya, lebih dari 100 tahun berlalu sampai para ilmuwan kembali mulai berpikir bahwa sesuatu tentang udara tidak begitu berubah

Pada tahun 1892 fisikawan Inggris John William Strutt (yang lebih dikenal dengan Lord Rayleigh) mengumumkan bahwa tidak peduli bagaimana cara membuatnya oksigen selalu 15.882 kali lebih padat daripada hidrogen. Pekerjaan yang sangat tepat ini membutuhkan waktu sepuluh tahun untuk menyelesaikannya.

Cahaya violet gas argon terionisasi dalam tabung pelepasan.

Melanjutkan pekerjaan dengan dengan secara detail, ia menemukan bahwa ‘nitrogen’ di udara selalu lebih padat sekitar 0,5 persen daripada nitrogen yang bersumber dari senyawa nitrogen. Bagaimana ini bisa dijelaskan? Pada tahun 1893 ia menulis surat kepada Nature, mengumumkan masalahnya kepada dunia. Setiap ilmuwan yang menanggapi tantangan itu, dan semua ilmuwan benar-benar memiliki kesempatan untuk menemukan elemen baru. Tetapi tidak ada yang melakukannya.

Pada bulan April 1894 Rayleigh menulis makalah akademis tentang masalah nitrogen. Lucunya, Rayleigh melihat nitrogen murni, tidak mengandung argon, sebagai ‘nitrogen ringan yang tidak normal.’ Dia menyimpannya selama delapan bulan dan mengulanginya kembali untuk melihat apakah kerapatannya akan meningkat.

Tulisan Rayleigh membangkitkan minat serius ahli kimia Skotlandia William Ramsay, yang sudah menyadari permasalahannya. Rayleigh dan Ramsay melakukan eksperimen lebih lanjut, tetap berhubungan satu sama lain mengenai kemajuan mereka.

Pada bulan Agustus 1894 Ramsay mengambil udara dan memindahkan komponennya, oksigen, karbon dioksida dan nitrogen. Dia mengeluarkan nitrogen dengan mereaksikannya dengan magnesium. Setelah mengeluarkan semua gas yang diketahui dari udara, dia menemukan sisa gas yang mencapai 1/8 dari volume aslinya. Spektrumnya sama dengan gas yang tidak diketahui.

Rayleigh dan Ramsay menulis sebuah makalah gabungan pada tahun 1895 yang memberitahukan kepada dunia mengenai penemuan mereka. Gas baru tidak akan bereaksi dengan apapun, jadi mereka menamakannya argon, dari bahasa Yunani ‘argos’, yang berarti tidak aktif atau malas..

Sebuah garis samar dari argon menunjukkan spektrum bintang Eta Carinae. Eta Carinae memiliki massa lebih dari 100 matahari bumi. William Ramsay menemukan argon saat pertama kali melihat spektrumnya dan menyadari bahwa itu tidak sama dengan yang lain.

Dalam pidato pemenang Hadiah Nobel, Rayleigh mengatakan: “Argon tidak boleh dianggap langka. Ruangan yang besar bisa dengan mudah mengandung bobot yang lebih besar daripada yang bisa dibawa manusia. William Ramsay menemukan atau menemukan sebagian besar gas mulia lainnya: helium, neon, kripton dan xenon. Dia bertanggung jawab untuk menambahkan keseluruhan kelompok baru ke tabel periodik. Radon adalah satu-satunya gas mulia yang tidak dia temukan.

Fakta Menarik tentang Argon
Lord Rayleigh mengatakan: “Argon tidak boleh dianggap langka. sebuah ruangan besar bisa dengan mudah mengandung berat argon yang lebih besar daripada yang berat yang bisa diangkat manusia “Dalam skala planet, kita dapat menghitung bahwa atmosfer bumi memiliki 65 triliun metrik ton argon. Itu lebih dari 9 metrik ton argon per orang di Bumi.

Sebuah tampilan keluarga Homo erectus di Jawa. Kalium-argon, argon-argon yang menentukan konfirmasi Homo erectus ada di Jawa 1,8 juta tahun lalu yang lalu, mengacaukan gagasan sejumlah arkeolog. Analisis batu apung vulkanik di dalam tengkorak memungkinkan usia tengkorak ditemukan

Sampai tahun 1957, simbol kimia argon adalah A. Pada tahun 1957, IUPAC sepakat bahwa simbol tersebut harus berubah menjadi Ar. Argon bukanlah satu-satunya elemen yang simbolnya berubah pada tahun 1957. IUPAC juga mengubah mendelevium dari Mv ke Md.

Sebagian besar argon di Bumi berasal dari peluruhan radioaktif kalium-40, menghasilkan argon-40 yang stabil. Lebih dari 99% argon bumi adalah argon-40.

Citra inframerah argon bercahaya yang diciptakan oleh supernova Cassiopeia A, berjarak 10.000 tahun cahaya di galaksi kita sendiri
Jauh dari Bumi, argon-36 adalah isotop paling melimpah, disintesis dalam fase pembakaran silikon bintang dengan massa sekitar 11 atau lebih matahari bumi. Selama pembakaran silikon, partikel alfa menambahkan inti silikon-32 untuk menghasilkan belerang-36, yang dapat menambahkan partikel alfa lainnya menjadi argon-36, beberapa di antaranya dapat menjadi kalsium-40, dll.
Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Argon dianggap tidak beracun.
Karakteristik:
Argon adalah gas mulia. Gas yang tidak berwarna, tidak berbau dan sangat tidak reaktif.
Namun, tidak sepenuhnya inert, fotolisis hidrogen fluorida dalam matriks argon padat pada 7,5 kelvin menghasilkan argon fluorohidrida, HArF.
Argon tidak membentuk senyawa yang stabil pada suhu kamar.
Penggunaan Argon
Sebagai hasil dari ketidakreaktifannya, argon digunakan di bola lampu untuk melindungi filamen dan memberikan suasana yang tidak reaktif di sekitar pengelasan.

Argon juga digunakan dalam industri semi konduktor untuk memberikan atmosfir inert untuk pertumbuhan kristal silikon dan germanium.

Argon digunakan dalam laser medis, di oftalmologi misalnya untuk memperbaiki cacat mata seperti kebocoran pembuluh darah, detasemen retina, glaukoma dan degenerasi makula.

Argon memiliki konduktivitas termal yang rendah dan digunakan sebagai gas antara panel kaca dengan kaca ganda dan triple efisiensi tinggi.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 3,5 bagian per juta berat, 1,8 bagian per juta mol
Kelimpahan tata surya: 0,01 persen berat, 3,3 bagian per juta oleh mol
Biaya, murni: $ 0,5 per 100g
Biaya, Curah: $ per 100g
Sumber:

Argon diproduksi pada saat 40K secara alami di kerak bumi mengalami peluruhan radioaktif menjadi 40Ar. Argon masuk ke atmosfer. Argon diproduksi secara komersial dengan distilasi fraksional dari udara cair dengan (untuk argon kemurnian tinggi) pembakaran katalitik sisa jejak oksigen yang tersisa.

Isotop:

18 yang setengah dari waktu paruh yang diketahui, nomor 30 sampai 47. Dari jumlah tersebut, tiga stabil. Isotop tersebut ditemukan secara alami dalam persentase yang ditunjukkan: 36Ar (0.337%), 38Ar (0.063%) and 40Ar (99.600%).

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *