Unsur Kimia : Aluminium

Sejarah Penemuan Aluminium

Orang telah menggunakan tawas sejak zaman kuno untuk mewarnai, penyamakan dan menghentikan pendarahan. Alum adalah kalium aluminium sulfat.

Pada tahun 1750-an, ahli kimia Jerman Andreas Marggraf menemukan bahwa ia dapat menggunakan larutan alkali untuk mengendapkan zat baru dari tawas. Marggraf sebelumnya adalah orang pertama yang mengisolasi seng pada tahun 1746.

Logam Aluminium


Zat Marggraf yang diperoleh dari tawas dinamakan alumina oleh ahli kimia Prancis Louis de Morveau pada tahun 1760. Kita sekarang tahu bahwa senyawa tersebut adalah aluminium oksidah dengan rumus kimia Al2O3.
De Morveau percaya bahwa alumina mengandung unsur logam baru, namun, seperti Marggraf, ia tidak dapat mengekstrak logam ini dari oksidanya.

Pada tahun 1807 atau 1808, kimiawan Inggris Humphry Davy menguraikan alumina dalam busur listrik untuk mendapatkan logam. Logam itu bukan alumunium murni, tapi paduan aluminium dan besi. Davy menyebut alumium metal yang baru, lalu menamainya aluminium.

Aluminium pertama kali diisolasi pada tahun 1825 oleh Hans Christian Ørsted (Oersted) di Kopenhagen, Denmark yang melaporkan, “segumpal logam yang berwarna dan berkilau agak menyerupai timah.” Orsted memproduksi aluminium dengan mereduksi aluminium klorida dengan menggunakan campuran kalium merkuri. Merkuri dikeluarkan dengan pemanasan untuk meninggalkan aluminium.

Bauksit sumber utama aluminium

Ahli kimia Jerman Friedrich Wöhler (Woehler) mengulangi percobaan Orsted namun ternyata hanya menghasilkan logam kalium. Wöhler mengembangkan metode ini dua tahun kemudian, mereaksikan uap aluminium triklorida dengan kalium untuk menghasilkan sejumlah kecil aluminium.

Pada tahun 1856 Berzelius menyatakan bahwa Wöhler yang telah berhasil pada tahun 1827. Oleh karena itu, Wöhler biasanya diberikan penghargaan untuk penemuan ini. Baru-baru ini, Fogh mengulangi eksperimen asli dan telah menunjukkan bahwa metode Orsted dapat memberikan hasil yang memuaskan. Hal ini telah memperkuat prioritas karya asli Orsted dan posisinya sebagai penemu aluminium.

Selama hampir tiga dekade, aluminium tetap menjadi hal yang baru, mahal untuk diproduksi dan lebih berharga daripada emas, sampai pada tahun 1854 Henri Saint-Claire Deville di Paris, Prancis menemukan cara mengganti kalium dengan natrium yang jauh lebih murah dalam reaksi mengisolasi aluminium. Aluminium kemudian menjadi lebih populer namun, karena masih cukup mahal, masih sering digunakan sebagai barang hiasan daripada dalam aplikasi praktis.

Akhirnya, pada tahun 1886 ahli kimia Amerika Charles Martin Hall dan ahli kimia Prancis Paul Héroult secara independen menciptakan proses Hall-Héroult, yang secara murah mengisolasi logam aluminium dari oksida secara elektrolisis. Aluminium masih diproduksi menggunakan proses Hall-Héroult sampai hari ini

Fakta Menarik tentang Aluminium
1.
Pembuatan aluminium membutuhkan banyak energi, diperlukan energi listrik 17,4 megawatt untuk menghasilkan satu metrik ton aluminium, Itu berarti tiga kali lebih banyak energi daripada yang dibutuhkan untuk membuat satu ton metrik baja.
2. Aluminium adalah logam yang bagus untuk didaur ulang. Daur ulang hanya menggunakan 5% energi yang dibutuhkan untuk menghasilkan aluminium dari bijihnya, yaitu bauksit.

3. Aluminium tidak menempel pada magnet dalam kondisi normal.
4. Ada lebih banyak aluminium di kerak bumi daripada logam lainnya. Sekitar 8 persen, aluminium adalah elemen paling melimpah ketiga di kerak planet kita, di bawah oksigen dan silikon.
5. Meski memiliki kelimpahan yang tinggi, pada tahun 1850-an aluminium lebih berharga dari pada emas. Pada tahun 1852 aluminium dihargai $ 1200 per kg dan emas adalah $ 664 per kg.

6. Harga aluminium menggambarkan bahaya spekulasi keuangan: pada tahun 1854 Saint-Claire Deville menemukan cara untuk mengganti kalium dengan natriumum yang jauh lebih murah dalam reaksi mengisolasi aluminium. Pada tahun 1859, aluminium dihargai $ 37 per kg; harganya turun 97% hanya dalam waktu lima tahun.

7. Batu permata Ruby terbuat dari bahan utama aluminium oksida dimana sejumlah kecil ion aluminium telah digantikan oleh ion kromium.
8. Aluminium dibuat di api nuklir bintang-bintang berat saat sebuah proton menambah magnesium (Magnesium itu sendiri dibuat di bintang oleh fusi nuklir dua karbon.)
Kegunaan Aluminium
Karena kepadatan rendah, biaya rendah, dan ketahanan terhadap korosi, aluminium banyak digunakan di seluruh dunia. Aluminium digunakan dalam berbagai pilihan produk dari kaleng minuman hingga bingkai jendela dan kapal hingga pesawat terbang. Sebuah Boeing 747-400 berisi 147.000 pon (66.150 kg) aluminium dengan kekuatan tinggi. Tidak seperti beberapa logam, aluminium tidak memiliki aroma oleh karena itu digunakan secara luas dalam kemasan makanan dan panci masak.

Aluminium foil salah satu produk dari aluminium

Meski tidak sebagus perak atau tembaga, aluminium merupakan konduktor listrik yang sangat baik. Aluminium juga jauh lebih murah dan lebih ringan, jadi logam ini digunakan secara luas sebagai saluran  energi di udara. Dari semua logam, hanya besi yang digunakan lebih banyak daripada aluminium.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 8,23% berat, 6,32% mol
Kelimpahan tata surya: 56 ppm berat, 2,7 ppm oleh mol
Biaya, murni: $ 15,72 per 100g
Biaya, curah: $ 0,20 per 100 g

 

Sumber

Aluminium adalah logam yang paling melimpah di kerak bumi dan elemen paling ketiga di kerak bumi, setelah oksigen dan silikon. Aluminium terlalu reaktif untuk ditemukan murni. Bauksit (terutama aluminium oksida) adalah bijih yang paling penting.

Isotop

Mempunyai waktu paruh 15 diketahui jumlahnya 22 sampai 35. Dari jumlah tersebut, hanya dua yang terjadi secara alami: 27Al, yang stabil, dan 26Al, yang bersifat radioaktif dengan waktu paruh 7.17 x 105 tahun. 26Al dibentuk oleh pemboman argon kosmik argon di atmosfer bumi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *