Pembuatan Lilin Skala Industri

Orang Mesir menggunakan lilin keras di 3.000 SM, tetapi orang Romawi kuno umumnya dikreditkan telah mengembangkan lilin keras sebelum waktu itu dengan mencelupkan gulungan kertas papirus yang berulang-ulang dalam lemak meleleh atau lilin lebah. lilin yang dihasilkan digunakan untuk menerangi rumah mereka, untuk membantu wisatawan di malam hari, dan dalam upacara keagamaan.

Sejarawan telah menemukan bukti bahwa banyak peradaban awal lainnya mengembangkan lilin keras menggunakan lilin yang terbuat dari tanaman dan serangga yang tersedia. lilin Cina awal dikatakan telah dibentuk dalam tabung kertas, menggunakan kertas nasi digulung untuk sumbu, dan lilin dari serangga asli yang dikombinasikan dengan biji. Di Jepang, lilin terbuat dari lilin diekstrak dari kacang pohon, sementara di India, lilin dibuat dengan merebus buah dari pohon kayu manis.

Pembuatan lilin skala industri
Lilin Kuno

Gb.candle.org


Meskipun bahan untuk membuat lilin telah berubah selama bertahun-tahun, seni membuat lilin tetap mirip dengan proses produksi asli. Pada awalnya sumbu lilin terbuat dari alang-alang atau rumput kering, kemudian berbagai serat alami yang digunakan. Pada tahun 1824, Seorang warga negara Perancis Jean Jacques Cambaraceres memperkenalkan perbaikan penting dalam teknologi sumbu lilin, yaitu dengan sumbu anyaman, yang dibakar lebih merata dari sumbu tanpa dianyam.

Lemak hewani atau lemak nabati yang digunakan untuk lilin yang pertama. Merupakan awal teknologi pembuatan lilin berkembang, kemudian lilin lebah menjadi banyak digunakan, terutama karena bau yang menyenangkan dan tidak adanya lemak yang mencair saat diproduksi.

Setelah Perang Revolusi, industri penangkapan ikan paus di Amerika melejit. Sehinga banyak paus yang di ambil lemaknya termasuk untuk industri laut,  Namun, tidak setiap jenis paus itu dihargai semata-mata untuk lemak nya. Ozokerite, lilin hidrokarbon mineral berwarna dengan titik leleh tinggi, juga populer di abad XVII dan XVIII. Sebagai teknologi yang lebih maju dari lilin, lemak hewan dipisahkan, meninggalkan asam lemak padat yang lebih diinginkan seperti stearin yang tidak memiliki bau dan memberi cahaya yang lebih terang. Parafin, lilin padat dari minyak bumi, menjadi populer pada 1860-an dan akhirnya dicampur dengan spermaseti (lemak Hiu) dan ceresin, produk sampingan dari minyak bumi halus, minyak untuk membuat lilin lebih tahan lama.

Pembuatan lilin skala besar menjadi kenyataan setelah 1834, ketika Joseph Morgan memperkenalkan mesin pembuat lilin yang di produksi massal pertama. Mesin modern saat ini yang sangat mirip dengan yang mesin asli, dengan kecepatan, akurasi dan kualitas yang sama, hanya hasil produksinya yang menjadi perbedaan utama.

Bahan baku

Seperti disebutkan sebelumnya, jenis lilin yang digunakan dalam pembangunan lilin telah banyak berubah selama beberapa abad terakhir. Saat ini, zat yang sering dicampur bersama-sama untuk membuat lilin kuat dengan titik leleh yang lebih tinggi. Di Amerika Serikat, standar lilin komersial biasanya mengandung 60 persen parafin, 35 persen asam stearat, dan 5 persen lilin lebah. Beberapa lilin mengandung sejumlah kecil candelilla atau lilin carnauba (dari telapak carnauba) untuk mengatur pelunakan atau titik lebur dari lilin. Lilin lebah yang terbuat dari lilin serangga yang murni dan parafin ditambah sejumlah kecil lilin kaku. Sumbu terbuat dari  katun kelas tinggi atau linen. Materi yang ditenun (atau dikepang) sehingga akan membakar dalam satu arah dan akan meringkuk sehingga akhirnya api tetap di zona oksidasi lilin, sehingga lilin intens terbakar. Seringkali, sumbu inti kawat yang digunakan. Sumbu ini memiliki pusat kawat yang memungkinkan mereka untuk membakar sedikit lebih panas dari kapas dan tetap tegak di lilin meleleh. Lilin hias sering menggunakan waxselain lilin lebah dan parafin. Bayberry lilin ( kadang-kadang disebut wax atau murad) berasal dari buah semak bayberry dan memiliki aroma yang khas.

Proses Pembuatan Skala Pabrik

Pembuatan lilin terdiri dari tiga langkah: persiapan wicking atau sumbu, penyusunan dasar lilin, dan molding terus menerus atau ekstrusi

Membuat sumbu

1. katun atau linen dibuat sebagai sumbu yang dikepang dan kemudian diperlakukan dengan bahan kimia atau larutan garam anorganik sehingga sumbu membungkuk pada sudut 90 derajat ketika pembakaran. Sudut ini memungkinkan sumbu untuk tetap di luar mantel api sehingga lilin habis perlahan lahan. Jika sumbu tidak diberi garam anorganik maka akan terbakar terlalu cepat dan nyala api akan padam ketika lilin meleleh. Namun, jika sumbu terbakar terlalu pelan  maka akan terjadi kenaikan suhu sumbu, sehingga lilin menjadi berbahaya

Mempersiapkan dasar lilin

2. Pertama, lilin dipanaskan dan meleleh menjadi bagian-bagian cairan bening di ceret logam besar. Lilin meleleh oleh api langsung dapat menjadi berwarna gelap atau dapat berisi potongan-potongan kecil arang karbon. Berikutnya, lilin cair harus hati-hati disaring untuk menghilangkan kotoran yang dapat mengganggu proses pembakaran. ditambah parfum yang diinginkan dan pewarna ditambahkan pada saat ini. Meskipun sebagian besar lilin tiba di pabrik sesuai dengan standar kemurnian ketat, banyak perusahaan masih menyaring lilin mereka untuk memastikan kualitas tinggi produk jadi.

Cara Membuat Lilin

Molding lilin

3. Sejak penemuan mesin pembuat lilin pertama oleh Morgan, pembuatan lilin telah dilakukan terutama oleh mesin continues molding, meskipun mesin manual masih digunakan oleh beberapa perusahaan. Kontinyu molding mesin yang dirancang untuk membuat lilin dalam kisaran kelompok mulai 50-500 per muatan. Seluruh proses memakan waktu hampir 30 menit per muatan

4. Sebelum menuangkan lilin, sumbu ditarik melalui ujung cetakan. Ujung sumbu ini memiliki lubang di dalamnya melalui dimana sumbu melewati dari spool yang terletak di bawah seluruh mesin cetak. Cetakan, yang terbuat dari timah, memiliki permukaan interior dipoles dan sedikit meruncing untuk ejeksi yang lebih mudah dari lilin.

5. Lilin didinginkan sampai sedikit di atas titik leleh dan dituangkan ke dalam tabel molding yang terletak di atas cetakan. Lilin kemudian bekerja jalan ke setiap cetakan, cetakan yang belum dipanaskan sehingga lilin akan mengalir merata ke mereka. Setelah lilin dituangkan, lapisan sekitar setiap cetakan diisi dengan air dingin untuk mempercepat proses pemadatan. Setelah lilin telah dipadatkan, lilin selesai ditarik ke atas dari cetakan, yang memungkinkan benang sumbu untuk kembali melalui cetakan dalam persiapan untuk digunakan lilin berikutnya. Sumbu yang dipotong, dan proses dimulai lagi. Lilin kelebihan dipangkas, dikumpulkan dan digunakan kembali. Proses pencetakan kontinyu digunakan untuk membuat silinder, tapered atau bergalur lilin selama mereka dapat dengan mudah dikeluarkan dari cetakan.

Cara Membuat Lilin

Ekstruksi

6. Sebuah metode alternatif menggunakan ekstrusi, proses di mana lilin parafin hancur dipaksa melalui baja mati dipanaskan di bawah tekanan yang ekstrim. Pada saat yang sama, lilin dikonsolidasikan sekitar sumbu. Tidak seperti mesin cetak, mesin ekstrusi menghasilkan lilin panjang terus menerus, yang kemudian dipotong menjadi ukuran tertentu. Berikutnya, ujung lilin yang dibentuk oleh pemotong rotasi, dan lilin dikirim ke mesin kemasan otomatis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *